Halaman

Khamis, Ogos 25, 2016

Fasa Sebelum Perkahwinan,Semasa dan Selepas Perkahwinan.

Tips -Mungkin benar ,sipi-sipi atau tepat dengan pengalaman anda...


Cinta tahap mana pun pada pasangan, setiap perkahwinan itu tetap akan melalui beberapa fasa. Ada pasangan yang menyedarinya dan ada juga yang tidak. Dalam nota kali ini kita mahu lihat perubahan fasa-fasa dalam hubungan serius antara lelaki dan perempuan dalam konteks rumah tangga. 
 
Ini penting terutamanya kepada pasangan yang baru berkahwin dan juga kepada pasangan yang telah berpengalaman. Dengan mengetahui fasa-fasa ini membolehkan anda menyesuaikan cara berfikir dan gaya tindakan yang perlu untuk melaluinya nanti.
 

 
1. Peringkat pertama ini dipanggil peringkat tergila-gila. 
Ini adalah peringkat yang boleh menjadi kenangan manis dan mungkin juga memalukan. Bermula dengan perasaan suka atau tertarik yang keterlaluan kepada seseorang. Orang yang berada pada peringkat ini akan berbuat apa sahaja untuk memastikan pasangannya itu suka kepadanya sepenuh hati. Waktu inilah segala nasihat daripada rakan dan saudara tidak akan diterima. Buang emak, buang saudara kerana kasih hamba turutkan. 
 
2. Peringkat kedua ialah peringkat cuba saling memahami. 
Dalam rumah tangga peringkat ini  bermula sebaik habis tempoh ‘berbulan-madu’. Anda mula mengenali tentang suami pada lapisan yang lebih dalam. Warna-warna sebenar siapakah dirinya mula anda berikan tafsiran. Ada tafsiran ini sama seperti anda harapkan dan ada juga tidak anda sangka sebelum ini. Peringat kedua ini memang cukup panas dan mencabar. Ini menandakan fasa sebenar hidup berumah tangga baru bermula.
 
3. Peringkat ketiga ialah peringkat dugaan. 
Walau bagaimana sempurna rumah tangga itu, peringkat ini pasti akan dilalui. Buat kali pertama anda mula berselisih faham dengan suami. Cuba anda ingat kali pertama anda dan suami berselisih faham. Apakah isunya? Apakah kesan yang berlaku selepas krisis pertama ini? Adakah ia menjadikan hubungan anda dengan suami semakin teruk atau menjadi lebih baik selepas itu? Berbanding peringkat kedua, peringkat ketiga ini lebih getir, lebih ganas dan lebih kejam cabarannya.
 
4. Peringkat keempat ialah perubahan anggapan. 
Anda mula melihat pasangan anda dengan persepsi berbeza sebelum ini. Anda sangka dia romantik tetapi hakikatnya tidak. Anda ingatkan dia garang tetapi rupa-rupanya amat lembut orangnya. Pada peringkat ini anda mungkin semakin menyayanginya atau anda mula membencinya.
 
5. Peringkat kelima ialah peringat penyesuaian. 
Apa yang kita mahu tidak semestinya sama dengan apa yang kita dapat. Anda dan pasangan cuba menyesuaikan diri dengan hakikat yang ada di depan mata. Peringkat ini perlukan banyak pengorbanan dan toleransi. Perasaan pentingkan diri adalah halangan utama di peringkat ini. Banyak pasangan yang berpisah dan bercerai kerana gagal dalam menempuh peringkat ini.
 
6. Peringkat keenam ialah peringkat bahagia. 
Perasaan bahagia ini tidak sama dengan bahagia semasa bulan madu. Perasaan ini hanya dapat dirasai oleh pasangan yang berjaya melepasi peringkat penyesuaian yang sangat getir itu.
 
7. Peringkat ketujuh ialah peringkat ragu-ragu. 
Pengalaman yang dilalui, faktor umur, perubahan hormon dan perubahan fizikal mula mencetuskan rasa tidak selamat dan ragu-ragu tentang kesetiaan pasangan. Anda mula membandingkan rumah tangga anda dengan rumah tangga orang lain. Anda mula mempersoalkan adakah rumah tangga anda betul-betul bahagia atau hanya pura-pura bahagia?
 
8. Peringkat kelapan ialah peringkat penerokaan seksual. 
Di sini adalah persimpangan antara lelaki dan perempuan. Pada peringkat ini salah seorang atau kedua-dua pihak pada pasangan itu merasakan minat seksual mula berubah. Ada dua kesan perubahan minat seksual ini. Pertama masing-masing semakin kreatif  dalam hubungan seksual. Kedua, salah seorang atau kedua-dua mungkin mula curang dan menjalin hubungan gelap selain pasangan sekarang.
 
9. Peringat terakhir ialah peringkat percaya sepenuhnya. 
Ini adalah peringkat gembira dan bahagia pada tahap yang paling stabil. Kedua-dua suami dan isteri yang berjaya sampai ke peringkat ini tahu dan boleh mengagak apa juga sikap dan perangai yang bakal ditunjukkan oleh pasangan mereka. Masing-masing tahu yang rumah tangga mereka hampir sampai ke destinasi muktamad. Mereka seumpama satu tubuh yang berkongsi dua badan. Apabila salah seorang daripada mereka meninggal dunia, kesannya amat berat kepada yang masih hidup. 
 
Kesemua peringkat ini pasti berlaku tetapi tidak semua yang akan melaluinya. Kebanyakan perceraian berlaku sebelum tamat peringkat kelima. Jadi, kepada bakal pengantin bersedialah fizikal dan mental untuk melalui fasa-fasa getir ini. Sebaik sahaja anda melalui fasa keenam dan seterusnya cara anda melihat hidup ini pasti berubah. Laluilah semuanya sehingga nanti anda menunaikan janji untuk bersama sehingga ke akhir hayat.
mingguan wanita

Selasa, Ogos 23, 2016

Tercipta satu lagi "Hari ini Dalam Sejarah"


 
Majlis Pertunangan Anak
 
Tarikh 21 Ogos masih terpahat diingatan di mana anak tunggal aku mengadakan Majlis Pertunangan.Banyak urusan dibuat sendiri olehnya dimana aku hanya menguruskan soal kewangan.
Tahniah wp tiada pengalaman sebelum ini semua nya berjalan sempurna.Nanti foto2 akan diuruskan kemudian sebagai nostalgia peribadi.


Isnin, Julai 18, 2016

Tangan Kiri (lefthanded)


 
Fakta Unik Mengenai Orang Kidal
 
Image result for left handed day
Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Subhanallah Walhamdulilah Walailaha Ilallah Wallahu Akbar
Allahumma Solli ‘Ala Saidina Muhammad Wa’ala Alihi Saidina Muhammad
Semoga di beri kesihatan yang baik dan di sayangi ALLAH SWT selalu

 
Image result for menulis tangan kiri

Kidal bermaksud individu yang lebih cenderung menggunakan tangan kiri untuk. melakukan berbagai tugasan. 10 peratus dari 6.7 billion populasi di dunia ini adalah manusia yang kidal ( lefthanded ).
Hubungan kidal dengan otak Secara amnya kidal juga bermaksud lebih menguasai otak di sebelah kanan. Ini adalah kerana otak kita berfungsi secara menyongsang iaitu otak sebelah kiri menguasai bahagian tubuh badan yg. di sebelah kanan dan otak sebelah kanan pula menguasai bahagian tubuh badan yg. di sebelah kiri.

Image result for left handed play dat

Otak sebelah kiri (cenderung menggunakan tangan kanan) menguasai kawalan pertuturan, bahasa, tulisan, lojik, matematik dan sains. Otak sebelah kanan (cenderung menggunakan tangan kiri) menguasai kawalan muzik, seni, kreativiti, tanggapan, emosi dan kebijaksanaan.Dengan penguasaan otak ini adalah dikatakan individu kidal lebih bijak dari segi kreativiti dan seni berbanding mereka yg. menggunakan tangan kanan.

1. Menurut statistik, dari sebuah populasi, 15% daripadanya adalah kidal. Lelaki biasanya dua kali lebih cenderung menjadi kidal berbanding wanita.

2. Orang kidal memiliki kemungkinan lebih besar untuk mejadi jenius. 20% dari jumlah anggota organisasi MENSA, sebuah organisasi untuk manusia dengan IQ tertinggi di dunia, dilaporkan kidal.
Image result for menulis tangan kiri
3. Jika anda seorang lelaki, kidal, dan masih belajar, maka diperkirakan anda akan 15% lebih kaya daripada lelaki yang tidak kidal. Sekiranya sudah tamat kuliah, lelaki kidal akan 20% lebih kaya!

4. Walaupun begitu orang kidal memiliki kecendrungan lebih tinggi untuk ketagih rokok(tidak setuju).

5. Jika kedua orang tua kidal, maka ada kemungkinan 50% keturunan mereka juga akan kidal. Sebaliknya, jika kedua orang tua tidak kidal, kemungkinan tadi akan turun menjadi 2% sahaja.

6. Pakar psikologi dari Universiti Queen di Belfast menyatakan bahawa kucing betina cenderung tidak kidal, sementara kucing jantan cenderung kidal (siapa sangka, kucing boleh kidal juga!).

7. Entah mengapa, orang kidal katanya lebih tidak suka buku berjilid dibandingkan dengan mereka yang bukan kidal.

8. Orang kidal dapat merespon stimulasi (rangsangan) dengan lebih baik sehingga kebanyakan orang kidal juara dalam bermain game.

9. Semakin tua seorang wanita mengandung dan melahirkan, semakin besar kemngkinan anaknya lahir kidal.

10. 4 dari 5 desainer komputer Mac dilaporkan kidal.

11. Menurut sebuah kajian, orang kidal hidupnya 9 tahun lebih pendek dibandingkan dengan mereka yang bukan kidal.

12. Orang kidal lebih cenderung atletik, memiliki kesedaran yang lebih istimewa dan berfikir lebih cepat.Image result for menulis tangan kiri

13. Menurut sebuah kajian yang dilakukan oleh Dr Alan Searleman dari St Lawrence University di New York, menunjukkan bahawa orang kidal mampu mendukung sisi kiri tubuhnya untuk semua kegiatan fisikal. Orang kidal juga dua kali lebih berjaya dalam penyelesaian masalah dan memiliki IQ lebih tinggi dari orang yang aktif dengan tangan kanan.

14. Orang dengan tangan kidal relatif lebih cerdas daripada bukan kidal (Guardian UK)

15. Orang Kidal lebih mudah mengawal emosi dibandingkan dengan bukan kidal (National Geographic)

16. Jumlah orang Kidal meningkat pesat setelah tahun 1910 (BBC)


17. Orang Kidal sehingga kini berjumlah sekitar 10% dari seluruh populasi dunia (National Geographic)

Ada kaitan ke artikel ni dengan saya?

 Saya juga kidal tp hanya ketika menulis sahajaYg lain spt memegang raket,menebang pokok sy menggunakan tangan kanan.Uniknya jika membaling spt main dat sy guna tangan kiri.Ada sesetengah kerja sy boleh guna kedua-dua tangan spt menyabit.Tu antara kelebihan sy boleh menyabit secara nonstop sehingga beres sbb x penat tangan.

Image result for left handed play badminton
Semoga ada di antara kalian yang membaca coretan ini yang sudi memberikan sumbangan. Dengan seikhlas hati. Tanpa mengharapkan balasan. Apalagi publisiti.

Ahad, Julai 17, 2016

Anak Ayam Hutan Ori ...Cipta rekod haiwan peliharaanku...


 

Selalunya bila menetas hanya dalam sekitar 5 hingga 6 ekor sahaja.Tapi di awal bulan puasa aku cuba biarkan 3 ibu ayam hutan ini bertelor di mana tempat pilihan ia sendiri..Kemudian mengeram dan aku hanya ambil kira-kiran 11 biji saja untuk dimakan.Terperanjat aku bila ianya semua Berjaya menetas dan jumlah 23 ekor.Bapak ayam hutan pula adalah yang asli dari Wak Usop Paya Lang.
Hendaknya tiada yang hilang atau dimakan kucing seperti yang pernah  terjadi sebelumnya.
 




 
 

Cerita Ahlulbait dari blog sebelah


 

WALI 7 TANAH MELAYU DAN KAITAN ....

 on Sunday, November 7, 2010 at 1:07am
 WALI 7 ALAM MELAYU (NUSANTARA)….
Bermula telah berkata Tok Habib Syed…Al-Hussin : Apabila dinamakan Wali 7 Alam Melayu itu, banyak orang tersalah sangka. Mereka menyangka adalah mereka itu yang dizahirkan disekitar dari Wali Songo/Wali 9 dan Hydramaut itu, yang jauh lebeh muda. Sedangkan Wali Songo/ Wali 9 itu dari generasi Ke3. Sedangkan Ahlul Bait dari Hydramaut itu adalah dari generasi termuda Ke5 dan Ke6. Siapakah pula nasab Ali Zainal Abidin yang tertua dari generasi Pertama, serta mereka itu dari generasi Ke2 dan Ke4 itu?
Jika menurut sejarahnya ada pun dikhabarkan bahawa Sayyidina Hassan telah wafat syahid mati diracun. Manakala Sayyidina Hussin pula wafat telah gugur syahid dimedan perang Karbala. Angkara konspirasi percaturan musuh-musuh Ahlul Bait, dalam pembantaian dan penghapusan etnik nasab keturunan Rasulullah SAW. Alhamdulillah, Allah itu Maha Penyelamat lagi Maha Merencana. Maka yang terselamat antaranya adalah Ali Zainal Abidin bin Sayyidina Hussin, satu-satunya warisan “lelaki” dari nasab Nabi Muhammad SAW yang maseh kecil itu. Maka dari Ali Zainal Abidin bin Sayyidina Hussin itu, maka bermulanya era baru, sebagai penyambung warisan nasab Rasulullah SAW.
Kata Tok Habib lagi : Ada pun Ali Zainal Abidin itu beristeri 6, maka dari sinilah bermula dan terbitnya sebanyak 6 generasi Ahlul Bait. Maka pertaburan keluar atau bermukimnya mereka itu tidak banyak dicatitkan. Maka masing-masing telah banyak hilang haluan dan fahaman. Maka dari 6 generasi dari 6 ibu-ibu dan payung nan satu itu, maka mereka itulah telah berkembang dan membiaknya Ahlul Bait yang bertaburan diserata pelusuk dunia ini sehingga sekarang ini.
Maka disini dipaparkan pecahan salur galurnya itu mengikut fahaman Tok Habib Syed…Al-Hussin, adalah seperti berikut :
(1) Dari Isteri Pertama : Munculnya nasab Ahlul Bait 7 beradik, lelaki semuanya. Mereka itu adalah nasab “tertua”. Mereka adalah Ahlul Bait pertama-tama keluar berhijrah lalu tiba dialam Melayu Nusantara. Maka mereka itulah yang sebenarnya dinamakan “Wali 7 Alam Melayu”. Riwayat mereka telah banyak dihilangkan dari catitan sejarah. Kata Tok Habib Syed…Al-Hussin mereka keluar sekira-kira 88 tahun setelah Rasulullah SAW wafat.
(2) Dari Isteri Kedua : Munculnya generasi Ahlul Bait yang berhijrah dan bermukim di Mesir.
(3) Dari Isteri Ketiga : Munculnya Ahlul Bait yang berhijrah dan bermukim di Iran. Maka di Iran itulah munculnya Aliran Imamiah 12 Imam Syiah. Difahamkan dari sumber lain ada pun warisan Wali Songo/Wali 9 itu dikaitkan dari nasab generasi Ke3 ini..??
(4) Dari Isteri Keempat : Munculnya generasi Ahlul Bait yang berhijrah dan bermukim di Iraq, dan ada sedikit keHydramuat Yaman.
(5) Dari Isteri Kelima : Munculnya generasi Ahlul Bait yang berhijrah dan bermukim di Hydramaut, Yaman.
(6) Dari Isteri Keenam : Munculnya generasi Ahlul Bait yang berhijrah dan bermukim juga di Hydramaut, Yaman.
Dikalangan mereka itu juga ada yang dapat dikesan sejarahnya dan talian nasabnya. Ada yang telah dihilangkan sejarahnya. Ada yang maseh mengekalkan nama tradisi talian nasabnya. Ada juga ada yang tidak memakainya lagi. Ada yang menikah dengan warga tempatan dan ada yang maseh mengekalkan talian nasabnya. Maka begitulah seterusnya dan berikutnya, apa yang telah dikehendaki-Nya bersesuaian dengan arus perubahan zaman, sehingga kita sekarang ini dinamakan sedang berada diambang “Akhir Zaman”, dimana era kebangkitan semula Islam diakhir zaman.
Apabila disebut akhir zaman, maka ianya dikaitkan dengan kebangkitan seorang Ahlul Bait Pilihan sebagai peneraju akhir zaman, yaitulah Imam Mahdi sebagai Khalifah AKhir Zaman. Oleh itu dari nasab 6 generasi yang telah meluas itu, maka timbulnya satu persoalan. Muncul dan bangkitnya Imam Mahdi itu dari nasab generasi yang mana satu…???
Mohon maaf, semuanya itu sekadar buat renungan semata-mata. Catitan kami itu mungkin benar mungkin salah, rasanya banyak yang salah. Yang Maha Benar adalah dari Allah yang Maha Mengetahui. Akhir kata cucu menyusun jari nan sepuluh, mohon ampon dan maaf jika paparan ini bersalah-salahan. Jika akan berlakunya gelombang tsunami mohon Tok2 semua delete....
Siapakah dianya orangnya “Wali 7 Alam Melayu” itu dan dimanakah pula penghijrahan dan pertaburan mereka itu dialam Nusantara ini…??? Jawapannya…)
…..Wallahu’alam…..
Sekian, Wassalam…

Ahad, Mei 01, 2016

Koleksi Terbaru Ayam Hutan


Bos reban

dua-dua dah bg kat org

generasi baru

bulu kunyit


anak habis dimakan kucing

Denak asal

kuat Panjat pokok


dua beradik baru

daripada otai

betina gelap

abg baru

leher koyak
 

Sabtu, April 02, 2016

Anak Di Sekolah

Jangan Hantar Anak Ke Sekolah Kalau Tak Boleh Terima 13 Perkara Ini

Pesanan untuk ibu bapa (dan diri sendiri)


Tanamkan dalam hati bahawa;
1. Anak kita bukan baik sangat.
Walau kat rumah dia taat, dia mungkin nakal dibelakang kita. Jadi dia mungkin lawan cakap cikgu, pukul kawan dia, dan buat pelbagai perkara yang kita tak jangka.
 
 
2. Bukan anak kita sorang aje kat dalam kelas tu.
Kita kat rumah paling banyak anak 6 7 orang. Itu pun kita tak mampu nak beri perhatian pada semua. Anak cakap banyak sikit kita dah suruh diam. Just imagine kita ada anak kembar seramai 40 orang. Macam tu lah apa yang cikgu alami sewaktu mengajar anak-anak kita.
3. Anak kita juga pandai menipu.
Jangan percaya sangat dengan cerita2 anak kita. Dia mungkin menipu. Tak kiralah seyakin mana kita dengan kesolehan dia, dia mungkin menipu. Siasat dan jangan cepat melatah. Nanti kita yang malu.
4. Anak kita layak dimarah.
Anak kita bukan malaikat. Dia tidak sempurna. Dia pasti melakukan banyak silap. Dia perlu dididik. Character dia di rumah dan di sekolah tak sama. Dia mungkin sangat annoying waktu di dalam kelas dan kita takkan tahu itu. Jika dia dimarah, itu tandanya gurunya sedang mendidiknya.
5. Ingat semula kenapa kita hantar dia kesekolah.
Untuk dia jadi diva kah? Sampai tak boleh diusik.
Untuk dia jadi samseng? Sampai tak boleh dijentik.
Untuk dia jadi biadap? Sampai tak boleh dididik.
6. Dia sedang dididik. Dengan cara yang kita suka, mahupun tidak suka.
Jika tak boleh terima orang lain didik dia dengan cara yang tak sama dengan didikan kita, jangan hantar dia ke sekolah. Kita tak boleh harapkan orang ikut cara kita. Cara kita tak semestinya betul.
7. Kita tak mampu berikan semua ilmu yang diperlukannya.
Kita perlukan guru2. Kita mungkin pakar kimia, tapi kita tak tahu matematik, geography, biology dan sebagainya. Kita mengharapkan guru2 itu mencurahkan ilmu kepada anak kita. Hormati mereka.
8. Duit bukan segalanya.
Kita mungkin kaya. Tapi duit tak mampu jadikan anak kita sempurna. Duit tak boleh membentuk akhlaknya. Dia perlu didik, diajar, dibentuk. Baru dia mampu menjadi manusia.
9. Kita tak mampu membentuknya seorang diri.
Anak kita perlu dilatih hidup dengan masyarakat. Dia perlu diajar bagaimana menghadapi dunia yang ganas di luar sana. Dia perlukan sekolah sebagai langkah pertama untuk memahamkan dia bagaimana untuk survive di dunia ini. Guru2 itulah yang akan membantu kita membuatnya melihat dunia. Beri guru2 itu ruang untuk membantu kita.
10. Kita bukanlah orang yang paling betul dalam dunia.
Cara guru dan kita mungkin berbeza. Tapi pengalaman mereka mendidik memang kita tak mampu menandinginya. Paling hebat kita didik 6 7 orang anak kita sendiri. Mereka dah didik 6 7 orang anak sendiri dan beratus malahan beribu anak-anak orang lain yang mereka didik seperti anak-anak mereka sendiri.
11. Jangan sombong dengan guru2. Allah sebut darjat mereka tinggi di dalam al quran.
Mereka bukan sahaja bekerja kerana gaji, tapi mereka melakukan amal jariah dengan memberi ilmu yang bermanfaat kepada ribuan manusia, dan amal ini allah kira sahamnya walaupun setelah mereka meninggal dunia. 
Amal kita?
12. Ilmu anak kita takkan berkat tanpa redha gurunya.
Tanamkan itu dalam peribadi anak-anak kita. Yang 11A tapi jika biadap dengan guru belum tentu berkat ilmunya, belum pasti tenang hidupnya. A kurang tak apa. Asalkan tak kurang adabnya. Biar berkat ilmunya. Kejayaan akan datang dalam pelbagai cara.
13. Guru2 sentiasa mengingatkan anak kita agar hormat ibu bapanya.
Ibu bapa sentiasa menjadi sentimen utama yang digunakan oleh guru2 untuk menasihati anak-anak kita. Mengapa kita tak boleh buat perkara yang sama? Satu sahaja, kerana kita rasa kita lebih bagus dari segenap segi daripada guru2 anak-anak kita.
Berlapang dadalah. 
Ilmu itu bukan bilangan A. 
Tapi apa yang anak kita dapat untuk dia jadikan panduan untuk jalani kehidupan di dunia dan diakhirat.
Tepuk dada, tanya hati.
Copy paste -TQ  Cikgu Tengku Faris
"pen patah"