Halaman

Selasa, Ogos 25, 2015

Samsung Note 5....Pilihanku

Samsung Malaysia dijangka memperkenalkan phablet mereka, Galaxy Note5 pada 3 September ini. Wakil syarikat mengesahkan tarikh pelancaran terbabit. Majlis Samsung Galaxy Unpacked 2015 yang diadakan di New York, bulan ini.googletag.display.
 Note 5 akan dilancarkan di Malaysia dengan versi dua slot kad SIM namun tanpa bateri boleh cabut dan slot kad mikroSD. Note 5 kali ini lebih nipis dan lebih kecil berbanding Note 4 dan ia jelas dapat dilihat pada bahagian belakangnya yang mempunyai lengkungan di kiri dan kanan. Samsung juga mengubah angin dengan memperlihatkan rekaan gelas pada bahagian belakang berbanding kulit seperti Note 4.

Ahad, Jun 14, 2015

Bagaimana mengenal Ayam Hutan asli(ori)


 
Isu ini agak subjektif…..bagi pemikat-pemikat ayam hutan asal saja ayam itu ada rupa ayam hutan dan tiada pemilik,hasil tangkapan akan menjadi lauk….namun bagi mereka yang mengkaji,ayam hutan asli/pure boleh ditentukan melalui beberapa ciri khas yang terdapat pada ayam hutan itu…. Namun bagi ayam yang dikacuk dengan baka asli,anak-anak ayam ini memang sukar untuk dibezakan. antara pedoman untuk menentukan ayam hutan itu asli atau tidak:
  1. Ciri pertama ekor jurai/pipi..

Ayam hutan asli memiliki ekor jurai/pipi maksimum hanya empat urat. Ekor ini sukar untuk dilihat jika kita memegang ayam hutan tersebut…tetapi dapt dilihat dengan jelas ketika ia sedang berjalan….ciri ini sangat tepat dan diguna pakai oleh kebayakkan perternak ayam hutan di dalam dan luar Negara dalam menentukan keaslian seseekor ayam.

4 ekor pipi jelas kelihatan


ekor pipi
4 ekor pipi jelas kelihatan



mana-mana ayam hutan 100%pure tidak akan memiliki lebih daripada 4 ekor jurai/pipi.

ekor jurai/pipi ayam hutan yang tidak 100% ori jelas kelihatan.jumlahnya lebih daripada 4 urat.


2. ciri kedua jatuh bulu / meluruh

Spesis ayam hutan akan mengalami 3fasa yang rutin dalam satu tahun. Rutin ini berputar dalam satu kelendar yang tetap dan konsisten. Seekor ayam hutan jantan dewasa akan melalui 3 fasa ini setiap tahun. fasa- fasa ini dipengaruhi oleh perubahan hormon.  fasa pertama dikenali sebagai AYAM SIAP,AYAM MASUK IBU, dan fasa terakhir AYAM JATUH BULU.

  • AYAM SIAP.
musim ayam siap adalah musim yang ditunggu2 oleh mereka2 yang gemar memikat ayam hutan. istilah ayam siap merujuk kepada ayam yang baru melalui fasa meluruh. ketika ini semua bulu yang terdapat pada tubuh seekor ayam adalah bulu2 baru yang cantik dan berkilat. ayam siap memiliki dua ekor lawi yang panjang. tetapi atas faktor2 semula jadi seperti berlaga merebut kawasan atau terkena pelepah2 sawit atau ranting kayu di tempat tidur,ekor lawi kadang2 patah. ayam hutan yang siap sangat cantik dan segak. ayam yang siap juga sgt garang. hormon estrogen byk dirembes oleh kelenjar tubuhnya. ketika ini, ayam jantan akan bersifat agresif dalam mempertahankan kawasan. ayam yang tinggal di hutan biasanya dominan dalam radius 1 kilometer persegi, manakala ayam yang tinggal di sawit biasanya memiliki kawasan dominan yang lebih kecil antara 200-500meter persegi. ayam hutan jantan yang dominan begitu perinci dalam bab wilayah. ia tidak akan masuk ke kawasan ayam lain meskipun jarak perenggan kawasan hanya 1 meter.

contoh ayam siap.

mana mana ayam jantan lain yang memasuki kawasan autoriti ayam dominan ini akan dicabar. biasanya ayam menanda kawasan dengan meninggalkan kesan cakar di tanah. ini diikuti dengan kokok. hanya ayam dominan yang mempunyai kuasa untuk berkokok dengan kerap dan megah dalam wilayah yang dikuasainya. jika ada ayam2 muda yang berkokok di dlm wilayahnya,mereka akan diusir keluar. bagi yang tidak mahu lari secara rela,maka mereka akan berlaga bagi menentukan siapa yang lebih layak memerintah wilayah tersebut. ayam hutan sanggup mati demi mempertahankan kawasan. rata2 ayam hutan dewasa memiliki sepasang taji runcing antara 1stgh ke 2 inci pangjang. semasa berlaga,ayam hutan akan saling menikam taji masing2 ke tubuh lawan.




  • AYAM MASUK IBU.
selesai fasa ayam siap dan ayam telah memiliki kawasan masing-masing, tiba pula fasa ayam masuk ibu. musim ini adalah musim ayam mengawan. ia biasanya antara bulan march hingga october setiap tahun. pada ketika ini rata-rata ayam hutan jantan dominan akan memiliki antara 2 hingga 8 ekor pasangan betina pada satu-satu masa. ayam yang memiliki betina biasanya agak malas untuk berlaga. ia lebih gemar mengambil alternatif membawa betina yang mengekorinya meninggalkan pesaing yang masuk ke kawasanya. begitu juga sebaliknya. jika ayam jantan sedang berdepan dengan pesaing, ayam betina akan berketak atau mengekek memanggil si jantan. musim ini pemikat seringkali berputih mata.

  • AYAM JATUH BULU / MELURUH.
selesai musim mengawan dan ayam-ayam betina masuk mengeram serta ada yang membawa anak, ayam jantan akan mulai jatuh bulu. jika diperhatikan ada tanda-tanda sebelum ayam mulai jatuh bulu. ia akan kurang berkokok. bulu-bulu yang terdapat di tubuhnya tidak lagi berkilat dan mulai kusam. suatu tanda yang membezakan ayam hutan asli dengan ayam biasa ialah ketika ia jatuh bulu. perbezaan ini dapat dilihat dengan jelas pada leher ayam jantan. 
Sumber : internet sahabat.Aku sedang projek memelihara ayam hutan setelah projek ayam sian dan serama gagal.
 

Selasa, April 07, 2015

Panorama Indah Bukit Tinggi Sumatera Barat


 
Pada tarikh 2 hingga 6 Mac kami sekeluarga melancong ke Bukit Tinggi Sumatera Barat.Bertolak jam 12.00 t.malam dr Segamat dan tiba di KLIA2 3 pagi.Parking kereta di bangunan rm46 perday...Ramai yg sdg melepak tidur menunggu hari siang.Kami pun pusing2 cari empat "landing" tp semuanya dah berpunyaRingkasnya akhirnya kami lepak di hampir pintu masuk utama dan terlelap juga di situ tanpa segan sbb terpaksa.
Menunggunya kira2 4 jam tapi naik k.terbang hanya mengambil masa 50 minit saja.
Setibanya di Padang ,Lapangan Terbang Minangkabau seolah2 melambai kedatangan kami.Seronoknya sebab dalam suasana cuaca penerbangan masa kini yg pelbagai cerita duka...kami selamat menjejakkan kaki di sini.
Bersambung di lain bicara.

Jam Gadang.
Hasil pemerhatian kami .Penduduk Bukit Tinggi Sumatera Barat.
1.Penduduknya ramah,sedia membantu pelancong jika diperlukan.
2.Banyak Hotel berdekatan antara satu sama lain yang mudah dicari.
3.Banyak hasil tani yang murah kerana mereka menghasilkan sendiri tanaman.
4.Bertutur dlm bahasa minang yang cepat dan diringkaskan.Bhs Indonesia hanya dipelajari dlm sukatan di sekolah.
5.Pakaian sulaman yg cantik hasil sulaman sendiri terutama bg kaum wanita.
6.Mungkin trend /musim hampir di mana2 ada sj penjual menjual batu akid,di gedung beli belah,tepi jalan,warung,kedai makan,pasar.adakala siap dgn mesin larik batu dan sample batu.
7.Makanan nasi padang terkenal dgn rasa yg enak.
8.Petani masih mengusahakan tanaman padi istemewanya padi bukit di kaki2 gunung Merapi dan Gn.Singgalang
9.Byk istilah yg.berlainan sgt bunyi spt contoh  "air cond" jadi  (ace).
10.Gaji guru sama dgn pendapatan bibik di Negara kita.Gaji guru besar pula hanya lebih seratus dr gaji guru biasa wp lulusan universitas.
11.Banyak anjing dibela untuk menghalau gangguan babi terhadap kebun mrk.
12.Setiap rumah mempunyai kolam air sendiri utk ternakan ikan ,sumber air minum atau takungan air utk tanaman spt padi sbb ia sentiasa mengalir dr air mata air gunung.Kerana inilah mereka masih boleh tinggal di kaki gunung dan bertani kr sumber air asli tanpa bayaran.Cara memasak dapur pun masih ada cara "kuno" iaitu meniup kayu api guna buloh....Mungkin hanya perlu talian elektrik saja.
13.Parabola iaitu satelit berbentuk piring bersaiz besar  dipasang setiap rumah utk mendapatkan siaran televisyen.
14.Anehnya semasa makan wp dihidangkan di kedai makan yg suasana dipenuhi haiwan belaan tdak ada lalat mengerumuni lauk.Apatah lagi di warung-warung jalanan yang bertutup rapi.
15.Di mana-mana  nak letak kereta,ada saja pemuda yang surcaj minta duit.Kononnya tu kawasan mereka sedangkan takda kena mengena dengan bayaran yang patut dikenakan.
16.Banyak tong-tong bekas duit untuk minta sumbangan atau derma samada utk musolla,anak yatim dll persatuan.Kadang-kala ada sy tengok orang tua yang membawa tupperware tertulis minta sumbangan membina musolla....
17.Para peniaga tidak memaksa pelancong utk membeli barangan mereka.Jadi kita enjoy samada mahu @ tidak membeli .Kalau di Bandung,Vietnam dan beberapa tempat pelancong mrk seakan2 memaksa pelancong dn ini akan buat kita stress.

Antara kunjungan kami keluar negara, percutian ke Bukit Tinggi Sumatera Barat adalah pilihan  paling selesa setakat ini.Mungkin ada waktu kami seronok untuk ke sana sekali lagi.


Jumaat, Mac 27, 2015

Mencari Ketenangan.


 
Ketenangan Itu Tidak Wujud Di mana-mana, Tapi Ia Berada Di Dalam Hati

 
Apabila kita melihat pemandangan-pemandangan yang indah dan damai tentu hati kita berdetik; alangkah bahagianya kalau dapat pergi atau tinggal di tempat-tempat tersebut. Di situlah ketenangan dapat diperolehi, di situlah kebahagiaan dapat dikecapi. Paling tidak pun, itulah yang lazim dirasakan oleh sebahagian besar manusia.

Maka menujulah manusia ke pantai-pantai yang permai mencari apa yang mereka namakan sebagai ketenangan. Menjelajahlah manusia ke hutan rimba, ke dataran hijau dan ke bukit serta gunung yang tinggi demi mendapatkan ketenangan yang mereka cari.
 

Begitulah hakikat fitrah kemanusiaan yang memerlukan hiburan ketenangan, setelah hidup mereka dipenuhi dengan seribu macam kesibukan. Tapi benarkah wujud ketenangan di tempat-tempat yang dikejarkan oleh mereka ini? Di situkah wujud kebahagiaan yang mereka dambakan saban waktu?

Kalau benarlah ketenangan itu berada di tempat-tempat yang indah dan permai, kenapa ada juga manusia yang memiliki ketenangan yang paling hakiki, walaupun kehidupannya hanya dikelilingi lautan pasir dan dipayungi terik mentari?

Siapakah manusia yang paling tenang hatinya kalau bukan Nabi Muhammad s.a.w.? Dan bukankah hayat baginda hanya berlegar di padang pasir. Tidak pernah baginda menyelam ke dasar lautan Pasifik melihat keindahan hidupannya. Tidak pernah baginda menjelajah hingga ke Eropah atau Asia Tengah; bumi yang penuh dengan flora dan fauna yang kita idam-idamkan peluang untuk ke sana.

Dalam keadaan hidup baginda yang di kelilingi padang pasir itu pun, ketenangan yang hakiki berjaya baginda dan para sahabat perolehi. Justeru, di manakah wujud ketenangan itu sebenarnya?

Kalau pun kita diberi peluang untuk ke tempat-tempat yang indah dan permai itu dan di sana kita merasai ketenangan yang kita harapkan, adakah berkekalan rasa tenang itu apabila kita meninggalkan tempat tersebut? Lazimnya tidak. Bahkan kalau memang kita ditakdirkan bermastautin di tempat itu, pastikah ketenangan itu akan berterusan? Jawapannya juga tidak. Buktinya?

Cuba perhatikan, sejak lahir, kita hidup di bumi Malaysia, yang akhirnya kita merasa bosan dengan suasana flora dan fauna negara sendiri, padahal ribuan pelancong dari tempat-tempat yang menjadi idaman kita itu memuji-muji keindahan negara ini. Mengapa mereka ke sini pula, padahal tempat merekalah yang kita rasakan lebih indah dan permai suasananya?

Fikirkan. Kenapa mereka mencari ketenangan di sini, sedangkan kita pula merasakan ketenangan itu berada di tempat mereka sendiri? Cuba halusi kembali. Di manakah sebenarnya ketenangan yang dicari-cari?

Ramai yang menyangka bahawa dengan berada di tempat-tempat seperti itulah ketenangan dapat diperolehi dan kebahagiaan dapat dikecapi. Namun hakikatnya ketenangan itu tidak wujud di mana-mana pun, tapi ia sebenarnya berada di dalam hati. 

Walau di mana sekalipun kita berada, sebenarnya ketenangan itu sangat dekat dengan kita. Walau hidup kita di dalam gua yang tertutup tanpa cahaya atau hidup di kelilingi dengan hiruk pikuk kesibukan kotaraya, ketenangan itu tetap dapat kita perolehi. Kerana syarat untuk tenang itu bukannya ke pantai, ke bukit atau ke hutan. Tapi syarat ketenangan itu ialah mengingati Tuhan. Maksud firman Allah; “Ketahuilah bahawa dengan mengingati Allah itulah hati akan tenang.” (Surah Al-Ra'd 38)

Itulah rahsia ketenangan. Pintunya di hati. Dan kuncinya mengingati. Dan yang diingat itu ialah Tuhan Yang Maha Suci. Lihatlah apa sahaja di depan matamu dan kalau yang dilihat itu diperhati dan yang diperhati itu dihayati dan yang dihayati itu difahami akan hakikatnya, kemudian segalanya dapat membawa hati mengingati Allah, maka akan lahirlah ketenangan.

Melihat manusia yang berbagai rupa bangsa, kemudian mengkagumi kebijaksanaan Tuhan, maka hati akan tenang. Melihat kenderaan lalu-lalang, kemudian memuji kehebatan Tuhan atas ilmu yang Dia ilhamkan pada manusia untuk mencipta kenderaan itu, maka hati akan tenang.

Melihat kemusnahan dan pencemaran kotaraya, kemudian menginsafi ketentuan Tuhan terhadap kehancuran dunia (kiamat), maka hati akan tenang. Melihat manusia dengan segala macam ragam; ada yang kuat ibadatnya dan ada yang hebat maksiatnya, kemudian menangisi dan memohon keuzuran dari Tuhan atas kesilapan diri sendiri, maka hati akan tenang.

Begitulah yang disuruh oleh Tuhan. AlamNya terbentang luas bukan untuk dipandang, tapi diperhati. Bukan untuk dilihat, tapi dihayati. Bukan untuk direbut, tapi dimanfaati. Maksud firman Allah;

“Sesungguhnya pada penciptaan langit-langit dan bumi, dan silih pergantian malam dan siang, terdapat tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi orang-orang yang berakal.” (Surah Ali Imran 190)

Itulah tujuan alam dicipta. Tuhan lahirkan kita merata di seluruh dunia. Biarlah di mana pun kita berada. Kalau pun tempat kita ditakdirkan lahir itu adalah tempat yang dipenuhi dengan kehancuran akibat peperangan atau malapetaka alam, ketahuilah! Tuhan itu tetap adil.

Dia tidak menetapkan syarat ketenangan itu mesti berada di tempat yang indah permai, tapi yang Dia telah tentukan ialah; untuk tenang itu, hati mesti mengingati DiriNya. Itulah syarat ketenangan yang menjadi impian setiap insan. Yang pasti, tiada siapa yang hanya mahu ketenangan yang bersifat sementara. Justeru, ingatlah Tuhan, dan selama mana ini dilakukan, insyaAllah hati akan tenang.

Jumaat, Mac 20, 2015

Manusia dan Peristiwa


Usia baru 21, anak dah 11

Agensi
Semenanjung Gaza: Dia baru berusia 21 tahun, namun Naeema sudah melahirkan 11 anak termasuk kembar lima yang semuanya berusia bawah tujuh tahun.
Naeema yang sudah berkahwin dengan suaminya, Raad, 25, sejak tujuh tahun lalu, berkata dia sebenarnya hanya mahukan lima anak.
“Percayalah, saya tidak langsung ingin terus mengandung dan melahirkan anak. Saya mahukan hanya lima, seperti wanita normal lain.
“Sudah bertahun-tahun saya tidak dapat ke mana-mana kerana sibuk menjaga anak. Apatah lagi dengan kembar lima yang memerlukan lebih banyak pemerhatian.

“Pada waktu malam saya lebih banyak terjaga daripada tidur kerana perlu menyusukan semuanya,” katanya dalam wawancara dengan rangkaian televisyen Al Arabiya.
Komen: seronok kumpul berita sensasi utk dikongsi.
 
Artikel ini disiarkan pada : Selasa, 17 Mac 2015 @ 5:27 AM

NAEEMA dan Raad bersama sebahagian anak mereka.


Selasa, Februari 17, 2015

Sejenak Bersama Kelapa Tua

SEIKHLAS KELAPA TUA..

"Perjalanan dan pengalamannya yang begitu panjang dan menyeksakan dari sebiji kelapa tua di atas pokok yang tinggi hingga ke belanga yang panas berbahang, tidak ada siapa yg ambil kira atau ambil peduli.."



Kelapa tua. Semua orang kenal kelapa tua. Tahu pula gunanya kelapa tua itu. Sangat penting dan sangat berguna kelapa tua ini dalam hidup manusia.

Namun begitu, kewujudannya tidak dipeduli dan tidak diendahkan orang. Kelapa tua tidak pernah menjadi topik perbincangan. Tidak pernah dikaitkan dengan apa-apa isu atau masalah. Kalaulah kelapa tua ini mempunyai emosi, tidak ramai orang yang akan dapat merasakan dan menyelami perasaannya. Itulah kelapa tua.

Kelapa tua pula tidak pernah susah hati kalau orang tidak mempedulikannya. Dia hanya tergantung di atas pokok dan terbuai-buai bila ditiup angin.

Tapi, lazimnya elok-elok kelapa tua itu tergantung di atas pokoknya sambil menikmati keindahan alam buana ini dari kedudukannya yang tinggi itu, datanglah orang menjoloknya dengan galah yang panjang. Tidak sabar menunggu kelapa tua itu jatuh sendiri. Bukannya selesa kena jolok-jolok macam tu. Bila tangkainya sudah lemah setelah dijolok beberapa kali, maka gugurlah kelapa tua itu berpusing-pusing ke bumi. Gugur itu pula bukannya rendah. Bukan setakat lima atau sepuluh kaki tapi sampai empat puluh hingga lima puluh kaki. Bunyinya berdentum sampai ke tanah. Waduh! Kalau calang-calang buah, boleh berkecai. Kalau kepala orang, boleh bersepai otak.

Masalah kelapa tua ini tidak terhenti di situ sahaja. Ini baru muqaddimahnya. Dia dikutip dan kulit sabutnya dikoyakkoyak dan dibuang sedikit demi sedikit dengan parang cangkuk. Proses ini bukan sekadar sekali tetak. Berpuluh-puluh kali parang cangkuk itu menusuk ke dalam kulit sabutnya. Seksanya tak boleh nak cerita. Mula-mula sakit tusukan. Lepas itu sakit dikoyak dan disiat-siat. Ini berterusan sampai tempurung sahaja yang tinggal.

Bila dah sampai ke tempurung, maka tak apalah. Cantik juga rupanya. Keras dan bulat. Tetapi manusia bukan tahu hendak menilai seni yang seperti ini. Tempurung bulat yang cantik itu ditetak pula dengan parang dengan sebegitu kuat hingga terbelah dua di tengah-tengahnya. Maka tersembur dan mengalirlah air jernih dari dalam perutnya dan terdedahlah isinya yang putih bersih.

Bagi kebanyakan kehidupan yang lain, kalau sudah sampai ke tahap ini, maka selesailah riwayat hidupnya. Tetapi bagi kelapa tua, ini baru permulaan. Banyak lagi seksaan yang menanti. Tak cukup dengan menyemburkan air dari dalam perutnya dan mendedahkan isinya, isinya yang putih bersih itu dipisahkan dari tempurung, diparut dan dikukur pula hingga menjadi lumat. Tempurungnya dibuang. Kadang-kadang di bakar. Bentuk asal kelapa tua sudah tidak ada lagi. Yang tinggal hanyalah isinya yang sudah lumat dikukur dan diparut.

Untuk menambah seksanya lagi, dituang pula air ke dalam isi parut itu, diramas-ramas dan diperah-perah. Alangkah seksanya. Kalau hendak dikirakan, ini sudah terkeluar dari batas-batas perikemanusiaan. Kemudian ia ditapis menjadi santan. Kelapa tua yang dulunya keras dan bulat kini sudah menjadi cecair yang putih.

Setelah itu, minyak dipanaskan dalam belanga. Bawang merah, rempah dan rencah-rencah yang lain ditumis. Bila sudah cukup kuning dituanglah santan tadi ke dalam belanga. Maka berpanasanlah santan itu hingga terkeluar minyaknya. Apabila sudah masak dan bau harumnya merebak ke seluruh ceruk rumah, maka orang pun bertanya: “Gulai apa tu? Sedap sangat baunya?” Orang di dapur hanya menjawab, “Gulai ikan bawal.” Gulai dapat nama. Ikan bawal dapat nama. Orang kata, “Oh! Sedap gulai ni.” “Oh! Sedap ikan bawal ni.”

Jasa kelapa tua tenggelam begitu sahaja. Perjalanan dan pengalamannya yang begitu panjang dan menyeksakan dari sebiji kelapa tua di atas pokok yang tinggi hingga ke belanga yang panas berbahang, tidak ada siapa yang ambil kira atau ambil peduli. 

Alangkah indahnya kalau kita dapat berjasa seperti kelapa tua ini. Jasa-jasa bukan untuk dipuji dan dipuja. Bukan untuk dikenang atau untuk mendapat nama, tapi untuk ta’abbud kepada Tuhan. Biarlah jasa-jasa kita tidak nampak di mata orang, tapi ada dalam perhatian Tuhan!
 
tq petikan dr Rakan Blog