Rabu, Jun 21, 2017

SELAMAT MENYAMBUT HARI AIDIL FITRI 1438H

Ramai yang melazimi budaya berbanding ajaran agama yang sebenar semasa hari raya Aidilfitri.

Aidilfitri sering mendapat persepsi sebagai hari untuk mengeratkan silaturrahim dengan aktiviti kunjung mengunjung dan maaf bermaafan. Adapun individu yang yang menganggapnya ia sebagai hari untuk mengingati ahli keluarga yang sudah tiada lagi dan tidak melupakan insan yang kurang bernasib baik.

Sebenarnya semua yang disebutkan tadi tiada salahnya dalam Islam. Namun, di manakah titik permulaan atau lebih jelas lagi dikatakan keutamaan dalam menyambut hari raya Aidilfitri ini agar kita sebagai muslim tahu yang mana harus dipentingkan dan didahulukan?

Ilmuan Shariah dan tokoh perbankan Islam, Ustaz Dr. Zaharuddin Abdul Rahman mengupas hal ini semasa pertemuan dengan wartawan Majalah i di pejabatnya yang bertempat di Universiti Islam Antarabangsa Malaysia (UIAM).

Beliau memberikan garis panduan dan tatacara yang betul menyambut hari raya Aidilfitri mengikut ajaran Nabi S.A.W

Menurut beliau, terdapat beberapa perkara yang harus diutamakan semasa Aidilfitri. Pertamanya, kita seharusnya memastikan apa yang dilakukan semasa Ramadan diteruskan semasa bulan Syawal dan bulan-bulan seterusnya. Hal ini penting kerana penerusan ini merupakan salash satu indikator aspek taqwa dan keampunan telah berjaya diresapkan ke dalam jiwa.

Selain itu, momentum keinginan untuk melakukan ibadah semasa Ramadan perlu juga dijaga dengan berterusan memperbanyakkan istighfar, memohon keampunan dan berpuasa sunat syawal khususnya.

Bulan Ramadan sinonim dengan semangat untuk melakukan ibadah dan ketaatan kepada Allah lebih daripada biasa. Menurut Dr Zaharuddin, aktiviti bangun malam untuk solat tahajjud, melazimi solat witir, dan kemampuan mengekang perkara yang haram yang dicetuskan oleh mulut, dorongan nafsu seksual tidak terkawal serta menahan kemarahan tidak bertempat yang dituntut untuk dilakukan di bulan Ramadhan mestilah diusahakan sedaya upaya untuk diteruskan pada bulan-bulan yang lain.

“Banyak perkara yang dilakukan semasa Ramadan itu kita boleh teruskan semasa hari lain di bulan yang lain. Kalau di bulan Ramadhan kita diarah untuk tidak bersama dengan isteri dan suami di siang hari. Semasa bulan mulia ini, perkara yang asalnya halal itu tetap dikekang bagi menambah kemampuan kita mengendalikan nafsu seksual di bulan-bulan lain, agar jauh dari zina, khalwat dan lainnya seperti menjaga mata dari melihat yang haram. Semua ini mestilah dikekalkan momentumnya”

“Seterusnya, kembalilah kita kepada fitrah. Sekiranya ada apa-apa bentuk kepincangan dalam ibadah, kita mesti berusaha memulihkannya. Misalnya solat lima waktu yang tidak dipenuhi, kita perkemaskan aspek zahir dan batinnya, begitu juga ibadah khusus yang lain”.

“Dari sudut kewangan, masyarakat Islam juga harus memastikan sambutan Aidilfitri dilakukan dengan sederhana dan bukannya melampau sehingga mengakibatkan kita terpaksa meminjam sama ada dari kad kredit, bank atau individu. Ada golongan yang terpengaruh dengan tawaran kad kredit sehingga berbelanja di luar kemampuan. Berhati-hatilah kerana penggunaan kad kredit yang tidak halal harus dihentikan serta merta. Di musim perayaan ini juga ada yang suka menunjuk-nunjuk kekayaan yang mereka miliki di hadapan adik-beradik atau saudara mara yang lain,” ujarnya.

Selain itu, umat Islam harus mengelakkan pembaziran semasa membuat persiapan hari raya. Bukan hanya terhad kepada pembaziran makanan, malah dalam membeli apa sahaj barangan yang tidak begitu kerap akan dimanfaatkan oleh mereka, mungkin hanya sekadar untuk menunjuk kecantikan rumah di Aidilfitri. Hal ini hanya mengundang perkara yang lebih buruk kepada seseorang itu sekiranya melakukan pembaziran dalam perbelanjaan.

Menurut pensyarah ini juga, sewaktu menyambut hari raya, kaedah sambutan yang bertepatan dengan ajaran Rasulullah s.a.w. Janganlah sesekali kita membuat perkara-perkara baru yang kononnya dapat meningkatkan pahala. Sebagaimana disebutkan dalam hadis sohih Muslim berkenaan Telaga Kauthar yang dianugerahkan kepada nabi di akhirat kelak, namun tidak dapat dinikmati oleh sebahagian umat Muhammad disebabkan mereka mengada-ngadakan sesuatu yang baru selepas ketiadaan Nabi.

Sambutan di Malaysia
Dr Zaharuddin melihat sambutan Aidilfitri di negara ini agak banyak juga terpegaruh kepada bentuk budaya yang telah diakar umbi di kalangan orang kita. Banyak amalan yang dilakukan pada hari raya itu sebenarnya lebih berbentuk budaya berbanding tuntutan agama. Dan terdapat juga amalan agama yang sudah terpesong dari ajaran yang sebenarnya.

“Ada yang menganggap berziarah, dan meminta maaf itu sebagai amalan semasa hari raya. Sedangkan yang sebenarnya adalah lebih baik meminta maaf semasa bulan Ramadan. Begitu juga dengan amalan memberi duit raya pada hari raya. Sebenarnya memberi sedekah adalah lebih baik pada bulan Ramadan kerana pahala bersedekah semasa bulan Ramadan itu sangat besar. Jadi, adalah rugi apabila ruang dan peluang itu ditinggalkan.

“Satu lagi perkara yang harus diubah adalah berkenaan puasa enam di bulan Syawal. Sesungguhnya puasa ini adalah untuk Allah. Tetapi ramai di kalangan kita yang suka bersembang mengenai puasa enam. Sebenarnya, bilangan puasa sunat kita jangan diwarwarkan dan diberitahu kepada orang. Jadi hilang pahalanya bila kita beritahu orang lain. Puasa ini hanya untuk Allah.

“Begitu juga dengan aurat. Apabila kita sudah berkumpul satu keluarga yang besar, pastikan aurat dijaga di kalangan ipar duai dan di kalangan bukan mahram. Begitu juga dengan hal bersalaman atau berjabat tangan dan bersentuhan. Ada yang berkecil hati apabila pihak lagi satu tidak mahu bersalaman. Inilah akibat apabila tidak belajar ilmu,” terangnya.

Paling penting sekali menurut Dr Zaharuddin, garis panduan atau tatacara menyambut hari raya Aidilfitri haruslah mengikut dan merujuk kepada nabi Muhammad s.a.w. Ringkasnya adalah;
1) Mandi sunat hari raya sebelum keluar menunaikan solat sunat idil fitri .
2) Menjamah makanan sebelum keluar. Ia berdasarkan hadith dari Anas Bin Malik yang diriwayatkan oleh Al-Bukhari yang menyebut : “Nabi SAW tidak keluar di pagi hari raya idil fitri sehinggalah Nabi SAW menjamah beberapa biji kurma...”
3) Memperbanyakkan Takbir dan bukan memperbanyakkan menonton TV dan bermain mercun ; Seharusnya umat Islam jangan terlalu di sibukkan dengan aktiviti persiapan raya sehingga meninggalkan peluang takbir ini. Ini adalah penting bagi syiar Islam selain kalimah Takbir yang dibenci oleh Syaitan. Ad-Dar Qutni melaporkan bahawa apabila Ibn Umar r.a keluar di hari raya Idul Fitri, beliau akan berterusan bertakbir sehinggalah imam keluar untuk mengimamkan solat hari raya.
4) Mengucapkan selamat dan mendoakan antara satu sama lain.
5) Memakai pakaian terbaik yang ada ;Walaupun demikian, perlulah mengikut kemampuan dan tiada pembaziran dibenarkan. Tidak dibenarkan untuk menghina pakaian orang lain yang kurang indah dan mahal (kecuali pakaian seksi dan tidak menutup aurat memang di haramkan di dalam Islam).
6) Menukar jalan ke tempat solat (balik dan pergi) ;Ia berdasarkan hadith dari Jabir r.a yang menyebut bahawa Nabi SAW biasanya menukar atau berbeza jalan pergi dan pulang apabila di hari raya” (Riwayat Al-Bukhari).
7) Berziarah dan merapatkan hubungan baik sesama Muslim sempena musim cuti yang diperolehi.

“Semua ini adalah garis panduan yang betul mengikut ajaran nabi s.a..w. Contoh lain adalah seperti mengucapkan tahniah, semoga Allah memakbulkan ketaatan semasa bulan Ramadan. Selain itu, kewajipan membayar zakat fitrah sebelum solat sunat Aidilfitri. Kita juga boleh bergembira dengan mendengar nasyid.

“Di samping itu, lelaki dan wanita digalakkan menunaikan solat di tempat yang lapang. Kita di Malaysia sudah kebiasaan solat hari raya di masjid. Mungkin kita boleh praktikkan hal ini. Jadi ia nampak perbezaan dengan solat Jumaat. Dalam hal ini, wanita yang uzur juga boleh hadir turut sama mendengar khutbah di kawasan yang lapang tersebut,” ujar Dr Zaharuddin.

Ustaz Zaharuddin berharap kesedaran di kalangan umat Islam semakin meningkat berkenaan garis panduan yang sebenar dalam menyambut kehadiran Aidilfitri.

Sabtu, Jun 10, 2017

TIPs Suami Isteri Bahagia


 
Jaga 10 Perkara Ini Untuk Elak Rumah Tangga Porak Peranda

Dalam laporan akhbar baru-baru ini heboh mengatakan kes penceraian semakin meningkat di negara ini di mana 156 pasangan Islam bercerai setiap hari.
 
Wow! Itu satu angka yang sangat tinggi dan menakutkan.
 
Dalam melayari rumah tangga memang banyak ketidasefahaman antara suami dan isteri boleh berlaku. Mungkin dulu waktu bercinta semua nampak cantik dan indah tetapi bila sudah hidup serumah baru tahu segala baik buruk pasangan.
 
Tetapi bukankah pasangan suami isteri itu perlu saling melengkapi. Tak ada yang boleh jadi Mr/Mrs.Perfect 10. 
 
Bagi yang bergelar suami isteri, masing-masing kena jaga beberapa perkara berikut supaya rumah tangga bahagia hingga ke jannah.
 
 
1. Jaga hubungan dengan Allah
 
Mula-mula sekali mesti utamakan Allah SWT dalam apa jua perkara. Kalau kita jaga hubungan dengan Allah, Allah akan jaga kita. Solat jangan tinggal, lagi bagus kalau suami boleh ajak isteri solat berjemaah dan ajar isteri bab-bab agama yang isteri tak tahu. Bukankah isteri dijadikan daripada tulang rusuk suami, jadi memang wajiblah suami bimbing isteri ke jalan yang diredai-Nya.
 
2. Jaga aib pasangan masing-masing
 
Islam mengajar suami isteri supaya saling jaga aib masing-masing. Jangan terlalu 'open minded' dan urban sangat hingga aib pasangan hendak diberitahu kepada semua orang. Kononnya, berfikiran terbuka dan mahukan pendapat pihak ketiga. Takut-takut buruk padahnya.
 
3. Jangan viralkan masalah rumah tangga dalam media sosial
 
Facebook bukan tempat berkongsi masalah. Kalau ada masalah dalam rumah tangga, jangan sesekali kongsi dalam facebook. Anda hanya akan mengundang lebih banyak masalah. Tak pasal-pasal kisah rumah tangga anda akan diviralkan oleh pihak yang hendak mengaut rating tinggi bagi portal dan fanpage mereka. 
 
4. Tak perlu kongsi kebaikan suami
 
Contoh kes, Jemah berkongsi gambar suaminya menolong membasuh pinggan mangkuk dalam facebook dan tidak lupa 'tag' nama suaminya. Lepas itu dia tulis komen, "Tima kasih en.hubby tolong basuh pinggan. Love you till jannah."
 
Tak sampai lima minit, berpuluh komen masuk. Antara komen yang popular "Eh sweetnya hubby you", "Untunglah ada suami rajin", "Nak cari suami macam nilah".
 
Sebagai isteri sudah tentu anda akan berasa bangga dan beruntung kerana ada suami yang rajin membantu tetapi jangan lupa ia juga boleh membuka pintu masalah lain. Mungkin ada wanita lain yang akan 'request friend' dengan suami anda di facebook, kemudian dia menghantar mesej peribadi kepadanya maka terjalinlah hubungan. Lebih baik kita fikirkan kesan buruknya berbanding menafikan ia untuk berlaku.
 
5. Kemas rumah bersama-sama
 
Tak kira sama ada isteri adalah wanita berkerjaya atau seorang suri rumah, suami perlu membantu isteri mengemas rumah. Sebenarnya lagi bahagia rumah tangga kalau suami isteri kemas rumah bersama-sama. 
 
Isteri pun penat juga seharian menguruskan kerja di pejabat atau anak-anak di rumah. Jadi, tak salah kalau suami tolong apa-apa kerja yang patut macam membasuh pakaian (guna mesin basuh pun), melipat pakaian, menyapu lantai rumah dan lain-lain lagi.
 
Janganlah jadi suami yang tipikal! Balik kerja, duduk depan tv sambil layan handphone atau main games coc. Anak-anak yang masih kecil pun isteri yang hendak uruskan. Macam mana isteri tak 'angin'.
 
6. Jangan komen cara kerja pasangan
 
Bagi si isteri pula, kalau suami jenis yang ringan tulang maka bersyukurlah. Jangan pula komen cara kerja pasangan. Contohnya, tak suka cara suami melipat atau menyidai pakaian. 
 
Lagi melampau boleh pula kongsi ketidakpuasanhati dengan cara kerja suami di facebook. Habis satu dunia tahu cara suaminya melipat atau menyidai baju yang kononnya tidak mengikut piawaian dirinya. 
 
7. Utamakan kewajipan
 
Kewajipan seorang isteri di rumah sudah pasti menjaga keperluan suami. Jadi, kalau di rumah pastikan anda bereskan dahulu menyediakan makan minum suami. Jangan leka sangat melayan mesej di facebook dan whatsapp sampai suami kelaparan!
 
8. Ucap terima kasih
 
Tak susah untuk mengucapkan terima kasih tapi masih ramai yang berat hendak mempraktiskannya. Tahukah anda, dengan ucapan terima kasih secara ikhlas daripada suami atau isteri ia mampu membuatkan pasangan berasa sangat disayangi. 
 
Bukan susah pun. Suami boleh ucapkan terima kasih kerana isteri masakkan makanan yang sedap, gosokkan bajunya atau apa sahaja. Isteri pula ucapkan terima kasih sebab suami tolong jagakan anak, kemas rumah dan sebagainya. 
 
9. Selalulah memuji
 
Biasakan memuji kebaikan atau penampilan pasangan. Jangan sampai orang lain yang memuji suami atau isteri anda. Suami dan isteri yang kerap menerima pujian akan lebih menghargai pasangannya. 
 
10. Jangan lupa peluk cium pasangan
 
Kajian psikologi mendapati pelukan suami isteri dapat mengurangkan tekanan perasaan. Pelukan yang dilakukan sebelum tidur selama 10 minit (tanpa diteruskan dengan hubungan intim) dapat melepaskan segala perasaan negatif yang tersimpan dalam hati sepanjang hari. 
 
Pelukan sangat diperlukan dalam hubungan suami dan isteri. Pelukan bukan sekadar permulaan kepada hubungan intim suami isteri sahaja tetapi sebagai hubungan perasaan dan perkongsian emosi antara suami dan isteri.
 Catatan : Suntingan daripada  OPEN MINDA.Blogger.Terima Kasih kerana banyak info dr anda yg boleh saya majukan kpd rakan-rakan blog.
 

Khamis, Mei 04, 2017

Selepas 44 tahun baru berpeluang jejak Fraser Hill

Bukit Fraser mendapat nama dari seorang pengembara British pada zaman kolonial iaitu Louis James Fraser . Terdapat pelbagai cerita menarik tentang beliau. Banyak bangunan dan banglo dibina mengikut cita rasa kolonial British. Dinding rumah dari batu konkrit besar yang disusun dan disimen. Warna dinding berwarna putih dengan diselang-seli warna hitam pada tiang jenang. Pagar rumah dibuat daripada pokok-pokok bunga . Lebar jalan raya agak terhad iaitu hanya dua lorong dan sukar untuk berselisih kereta.  Kini  jalan naik dan turun berasingan. Menariknya tandas awam beroperasi 24jam dan bersih.

The Little England Of Malaysia

fraser2
 
 
 
Bukit Fraser ni kecik sahaja, ia merupakan tempat peranginan bercirikan English, dan ada yang menggelar tempat ini sebagai “The Little England”. Ini kerana banggunan lama dan bunglow lama adalah bercirikan English. Dahulunya kawasan perlombongan Bijih Timah, selepas itu bertukar menjadi tempat peranginan berhawa sederhana. Ada bunglow yang dibina oleh zaman pemerintahan British sempena tempat Rehablitasi Askar British. Kawasan Bukit Fraser ini melibatkan pekan kecil yang sejuk suhunya. Kecil sahaja kawasanya jalan kaki dan berbasikal pun boleh. Selain kawasan peranginan terdapat juga beberapa trail untuk aktiviti treking (kalau pendaki biasanya trekking Puncak Pine Tree), ada mini padang golf (Rasanya dua lubang sahaja), memanah dan menaiki kuda.
 
 
Frasers Hill
Terdapat beberapa resort dan hotel di kawasan ini dan selain itu ada juga bunglow untuk disewa. Tiada apa yang menarik di Bukit Faser ini melainkan tempat untuk kita relaks dan tenangkan fikiran.Cuma saya dan keluarga berada di sini hanya separuh hari sahaja.Wbp rasa seronok tetap terpahat di hati kerana sejak tahun1974 nak ke sini telah tercapai.
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

Ahad, September 25, 2016

Model khas bangunan di Yaman muncul sejak zaman Kaum 'Ad Pertama (2200-2500 SM) yang berlokasi di lembah al-Ahqaf (antara Aden dan Oman). Bangunan-bangunannya sangat besar, serasi dengan penghuninya.


Al-Qur'an menceritakan (yang artinya) : "Apakah kamu membangun pada tiap-tiap tempat yang tinggi suatu tanda (bangunan) yang kamu berbuat sia-sia. Dan kamu adakan mahligai-mahligai supaya kamu kekal?” (QS. As-Syu'ara': 128-129).
Dalam ayat lain (yang artinya): “Dia telah melebihkan kamu dalam bentuk tubuh yang kuat.” (QS. al-A'raf 69).

Pada masa itu, kaum Ad sangat menyukai model dan seni. Ini terlihat dari model bangunan, gedung dan tata letak kota. Sebagaimana dikatakan oleh Vorster ketika ia mengunjungi tempat bersejarah di Yaman bahwa ukir-ukiran di benteng Al-Ghurrab itu dibuat pada zaman Nabi Hud AS.

Peradaban Yaman tidak sirna dengan jebolnya Bendungan Ma'rib. Kaum ‘Ad pertama telah menciptakan sejarah bangunan yang diukir dari batu.

Tanah Hadhramaut dan Penggunaannya

Wadi (lembah) Hadhramaut lembah terluas di Semenanjung Arab. Wilayah ini cocok untuk dijadikan tempat tinggal. Datarannya luas, air mudah didapat, dan tanahnya subur. Tanah Hadhramaut sangat istimewa, bisa dimanfaatkan untuk pembuatan gerabah (perabotan rumah), masjid dan bangunan-bangunan lainnya.
Salah satu keistimewaan bangunan yang terbuat dari thabuk (tanah mentah tidak dibakar) adalah secara alami dapat menyesuaikan dengan cuaca. Di musim panas, di dalam rumah akan terasa sejuk, dan di musim dingin akan terasa hangat. Uniknya, bangunan yang dibangun dari tanah mentah itu bertahan hingga ribuan tahun.

Masjid-masjid di Hadhramaut semuanya dibangun dari thabuk. Misalnya Masjid Jami' Harun Al-Rasyid (166 H) di Shibam dan Masjid Jami' Abdillah yang dibangun oleh Abdullah, warga Iraq yang hijrah ke Hadhramaut bersama keluarganya di tahun 317 H (970 M).

Indahnya Bangunan Shibam

Kota Shibam salah satu peninggalan sejarah yang terkenal di dunia. Unicef menyatakan Shibam sebagai peninggalan kuno dunia yang harus dijaga. Kota yang berada di Provinsi Hadhramaut Yaman ini telah berumur 600 tahun lebih.

Seminar yang diadakan Kementrian Kebudayaan dan Penerangan Republik Yaman tahun 1988 M, yang dihadiri beberapa delegasi manca negara juga memutuskan, Shibam, dengan seni bangunannya, menjadi milik aset dunia yang harus dijaga, bukan milik Yaman semata.

Kota Shibam terletak di daerah bebatuan. Bangunan-bangunannya menjulang tinggi. Semuanya terbuat dari tanah. Sehingga bila dipandang dari kejahuan, seakan-akan seperti tumpukan-tumpukan tanah. Menurut sebagian orang, kota ini dibangun pada abad 3 atau 4 Masehi. Sampai saat ini, Kota Shibam telah mengalami renovasi sebanyak 9 kali.

Jumlah rumah di sana sekitar 500 buah. Penduduknya kurang lebih 7000 jiwa. Di kota itu terdapat 7 masjid. Luas tanahnya 14,10 H2 dan 16,40, dengan panjang 47,3 dan 49,18 H2. Di kota ini, hanya terdapat satu pintu masuk dari arah selatan.
Bangunan-bangunan rumah tingginya mencapai 30-40 meter. Setiap rumah terdiri dari 5 sampai 8 tingkat yang semuanya dibangun dengan tanah liat dan dindingnya diolesi dengan kapur.

Bangunan rumah terbagi sebagai berikut :

Tingkat pertama               : Kandang hewan.
Tingkat kedua            : Tempat menerima tamu
Tingkat tiga dan empat          : Tempat perempuan
Tingkat lima, enam dan tujuh     : Tempat laki-laki yang sudah berkeluarga.

Adapun shutuh (atap atas yang terbuka) digunakan sebagai tempat istirahat di malam hari saat musim kemarau.

Bila di Roma kebudayaannya adalah pertanian, maka di Arab adalah seni bangunan. Perkembangan bangunan di Yaman, awalnya adalah bangunan rumah kecil tanpa tempat mandi. Setengahnya berada di bawah tanah dan setengahnya lagi tampak di atas tanah. Sisa-sisa bangunan ini sekarang didapati di daerah Sanaa' dan daerah di sekitar Makam Nabi Hud as.

Bangunan di Hadhramaut kemudian berkembang menjadi bangunan yang memiliki 2 hingga 3 tingkat. Dan ahirnya sampai ke bentuk bangunan pencakar langit seperti yang ada di Kota Shibam.

Ketika kopi mulai dikonsumsi di Yaman pada abad 16, tatanan kamar rumah-rumah di Shibam berubah. Ini dikarenakan adanya penambahan tempat untuk pembuatan kopi dan penyimpanan alat-alat pembuatan kopi.
Begitu juga ketika teh mulai “dicandu” masyarakat Yaman pada abad 19 terjadi perubahan lagi dengan penambahan tempat pembuatan teh dan tempat penyimpanan alat-alat pembuatannya.

Jendela atas Rumah
 
Jendela-jendela ini terbuat dari kayu dengan bentuk persegi panjang. Pada perkembangan selanjutnya, bentuknya berubah menjadi bujur sangkar. Dan saat ini berubah lagi menjadi mendatar dan terbuat dari kaca.

Jendela-jendela ini digunakan sebagai ventilasi, masuknya cahaya matahari dan melindungi bagian dalam rumah dari kotoran-kotoran debu.

Jendela bawah Rumah

Jendela-jendela ini juga terbuat dari kayu berlobang kecil. Dari lobang kecil ini, pemilik rumah bisa melihat siapa yang ada di luar tanpa diketahui oleh orang yang berada di luar.

Fungsi jendela ini, selain untuk memberikan angin segar, masuknya cahaya matahari, juga untuk melihat ke jalanan atau luar rumah.

Pintu Rumah

Kamar-kamar rumah Shibam, sebagian ada yang mempunyai satu pintu, ada pula yang punya dua pintu dengan dihiasai ukir-ukiran. Di salah satu pintu atau keduanya sekaligus, terdapat lubang kecil yang sekiranya cukup untuk dimasuki tangan. Gunanya untuk menutup pintu dan membukanya dari luar.

Jembatan dan Ruang Bawah Tanah
 
Jembatan ini dibangun di tingkat paling atas. Gunanya untuk menghubungkan rumah yang satu dengan rumah yang lain. Hal ini bertujuan untuk memudahkan silaturahmi antar perempuan sesama saudara atau tetangganya. Juga untuk menghidari pantauan orang laki-laki yang bukan mahromnya bila mereka harus sering keluar rumah.
Sedang ruang bawah tanah yang disebut sidrab, tujuannya untuk bersembunyi bila terjadi peperangan atau penculikan.

Rak di atas Jendela 

Di atas jendela-jendela rumah dibuat rak yang bentuknya ada yang persegi tiga, ada pula yang persegi empat, dengan dihiasi ukir-ukiran. Rak ini berfungsi untuk meletakkan kitab-kitab atau alat-alat rumah agar jauh dari jangkauan anak-anak kecil.

Adapun rak untuk gelas --disebut al-thawis-- terletak di dinding tembok kamar. Rak ini terdiri dari beberapa susunan. Susunan paling atas sebagai tempat gelas keluarga. Susunan berikutnya adalah tempat gelas keluarga perempuan. Berikutnya lagi tempat gelas tamu. Dan susunan rak paling bawah adalah tempat gelas anak-anak kecil.
Rak-rak ini juga dihiasi dengan ukir-ukiran yang melingkar di pinggir-pinggirnya.

Al-Mashawif

Al-Mashawif adalah bangunan-bangunan kecil yang dibuat di benteng peperangan dan benteng kerajaan atau ketua suku dengan bentuk persegi tiga, segi empat atau bulat. Benteng ini sebagai penjagaan atau tempat para pemanah saat kondisi perang.

Tiang
 
Di benteng-benteng itu, biasanya dibangun tiang yang jumlahnya terkadang empat buah dengan bentuk persegi empat atau bulat. Guna tiang ini untuk menjaga dan cari tau siapa yang akan masuk ke benteng. Ahli bangunan mengatakan, pencipta pertama tiang di benteng-benteng adalah orang Roma.

Mihrab

Di setiap rumah di Shibam, terdapat mihrab yang dibuat dengan cara melobangi tembok salah satu kamar dan dihiasi dengan ukir-ukiran yang mengitari mihrab. Tujuan pembuatan mihrab ini, untuk mengetahui arah kiblat.

Shutuh (atap atas rumah yang terbuka)
 
Di atas rumah penduduk Shibam, juga di daerah lain di Hadhramaut pada umumnya, terdapat lantai di atas rumah yang terbuka (tidak beratap). Tempat yang disebut shutuh ini dikelilingi tembok setinggi kurang lebih satu meter. Di tiap sisi dibuat lubang-lubang kecil untuk melihat ke luar. Shutuh berfungsi untuk istirahat di malam hari saat musim panas tiba.

Masjid Shibam

Di kota Shibam terdapat tujuh masjid. Di antaranya adalah Masjid Jami' Harun al-Rashid yang dibangun pada masa Khalifah Harun Al-Rashid. Masjid jami' ini sampai sekarang telah mengalami beberapa renovasi.

Masjid lain adalah Masjid Al-Madrasah yang bertingkat satu. Lantai bawah untuk tempat shalat, sedangkan di atas adalah tempat belajar. Namun karena sudah berumur tua dan sampai sekarang belum pernah direnovasi, masjid ini sekarang ditutup karena dikhawatirkan roboh.

Magharah Barhut

Salah satu sejarah seni bangunan di Hadhramaut adalah Magharah Barhut (Goa Barhut) yang terletak di sekitar makam Nabi Hud as.
Para ilmuwan mengatakan, Goa Barhut itu alami alias bukan buatan manusia. Sampai sekarang, tidak seorangpun bisa menjelajahi sampai ke ujung goa. Alat-alat canggih dan oksigen tidak bisa diandalkan karena di dalam goa banyak terdapat kotoran kelelawar dan ular yang menimbulkan bau busuk dan menyebabkan hilangnya oksigen.

Sekilas Bangunan di Wadi Dau’an

Wadi (lembah) Dau’an, penduduk setempat membangun rumah di bukit yang dihiasi ukir-ukiran. Di setiap rumah penduduk, di pintu masuknya bagian dalamnya dihiasi dengan ukir-ukiran. Di samping pintunya terdapat dua almari. Satu almari untuk tempat peralatan makanan seperti piring, gelas dan sebagainya. Sedangkan almari yang satu lagi, sebagai tempat alat-alat tidur seperti kasur dan bantal.
 


Warna Yahudi di Hadhramaut


Bintang Segi Enam
 
Bintang segi enam merupakan salah satu seni bangunan khas masjid-masjid Hadhramaut. Bintang segi enam ini disusun dengan bentuk melingkari mihrab tempat imam shalat.

Namun di masa kemerdekaan Yaman, ukiran bintang enam ini dihapus oleh sebagian juru kunci masjid, seperti yang terjadi di Masjid Jami' Seiyun, karena bentuk tersebut adalah lambang zionisme.

Namun saat Dr Mahmud Al-Ghaul berkunjung ke Yaman dan mendengar penghapusan ukiran bintang segi enam ini, ia mengatakan, ukiran bintang segi enam itu merupakan peninggalan arab yang diambil kaum zionis untuk dijadikan sebagai lambang negara mereka sejak 100-200 tahun lalu.

Bentuk Tempat Lilin

Bentuk tempat lilin dan bentuk ukir-ukiran emas dan perak yang dipakai orang perempuan Shibam zaman dulu, setelah diteliti, ternyata diambil dari bentuk tempat lilin orang Yahudi.

Di Shibam juga terdapat beberapa kata yang berasal dari bahasa Ibri Yahudi. Sampai saat ini kata-kata itu masih dipakai masyarakat Shibam, seperti kalimat thayarmai yang berarti lantai rumah dan kalimat harir yang digunakan untuk memanggil seseorang.

Adat Yahudi sebagian juga masih diterapkan di Shibam, seperti perempuan-perempuan yang duduk-duduk di teras rumah.

Khamis, September 15, 2016

Tip Menarik Untuk Suami


 





               
1. Anggap pasangan seperti diri sendiri

Menganggap pasangan sebagai diri sendiri yang harus dihargai, dibelai, dihormati, disayangi dan dikasihi. Semua orang suka dibelai dan dikasihi apatah lagi pasangan suami dan isteri. Mengapa selepas berkahwin cinta tidak sehangat sewaktu bercinta. Inilah yang sering diabaikan oleh banyak pasangan. Pasangan anda adalah cerminan diri anda sendiri. Ke mana pun anda pergi potret wajahnya perlu anda bawa bersama. Jika ini diamalkan selalu, rumahtangga akan menjadi bahagia.

 
2. Isteri bukan pembantu rumah

Banyak suami menganggap bahawa kerja-kerja rumah adalah tanggungjawab isteri seratus peratus. Walhal dalam Islam sendiri tidak ada hukum yang mengatakan bahawa isteri wajib melakukan kerja-kerja rumah. Cuma, ajaran Islam mengatakan bahawa wanita berkahwin yang taat dengan suami dan Tuhan, menjaga harta dan maruah suami dengan sebaik akan dijamin masuk syurga. Itu sahaja. Atas jaminan inilah ramai wanita tidak berkira dengan kerja-kerja rumah yang mereka lakukan selama ini.

 
3. Isteri adalah manusia

Mereka ialah kaum wanita yang penuh dengan perasaan emosi. Apabila mereka redha dan bahagia dengan setiap perkara yang mereka lakukan, maka perasaan mereka tenang dan gembira. Namun jika mereka tertekan dengan apa yang berlaku, maka emosi mereka mulai berkecamuk dan sering ingin mencari jalan keluar daripada masalah yang mereka hadapi.

 
4. Ingat tarikh penting

Manusia memang suka dihargai dan dikejutkan dengan pemberian hadiah oleh sesiapa sahaja apatah lagi daripada orang yang disayangi. Jika suami seorang yang prihatin dan menyayangi isterinya, apalah salahnya jika dia memberikan hadiah kepada isterinya. Hadiah tidak perlu terlalu mahal.

Cukup sekadar seutas jam ataupun sehelai tudung. Jika ‘budget’ anda tidak mencukupi, sekuntum bunga dan sekeping kad sudah memadai. Hati isteri akan tersentuh dengan pemberian hadiah dan lebih terharu jika anda sempat menulis sepatah dua kata penghargaan di dalamnya spt ‘terima kasih di atas segala pengorbanan sayang selama ini’

 
5. Bantu ringankan tugas isteri

Suami perlu turun padang membantu isteri, jika setiap hari isteri anda bertungkus lumus memasak, membasuh dan mengemas rumah. Maka suamipun perlu membantu. Jika anda tidak mahir memasak makanan yang berat seperti lauk pauk cukup sekadar menggoreng ikan atau telur. Cuba perhatikan isteri anda yang sedang menikmati makanan yang anda masak. Tentu dia berasa gembira dan tersenyum.

6. Bawa isteri berehat

Kebanyakan suami menganggap berjauhan daripada isteri adalah suatu kebebasan baginya. Kerana isteri tidak dapat menghidu apakah yang dilakukan di belakangya. Kini, anda cuba terbalikkan situasi ini. Sentiasa bawa isteri berjalan-jalan dan berehat di tempat-tempat peranginan yang menarik seperti Genting Highlands ataupun seumpamanya. . Walaupun ia nampak remeh, tetapi setiap isteri pasti akan menghargai saat-saat manis sewaktu berehat di situ.

7. Ciuman khas untuk isterimu

Cuba anda tanya diri sendiri bilakah kali terakhir anda mencium dahi isteri anda ketika dia berehat setelah begitu penat bekerja. Tahukah anda ciuman anda di dahi atau kucupan di bibirnya dapat menghilangkan segala kepenatan dan tekanan pada dirinya hari itu. Begitulah kuatnya kuasa ciuman suami kepada isteri.

 
8. Beri pujian kepada isteri

Jangan lokek memberi pujian kepada isteri dengan mengatakan dia cantik dan kemas. Pujian ini penting untuk menaikkan semangat isteri tatkala semangatnya hilang dan luntur. Memanglah wajar isteri penat jika dia terpaksa bangun pagi seawal lima pagi bagi memastikan semuanya beres demi kemudahan suami dan anak(jika ada). Kemudian tidur pula paling lewat kerana sibuk menyediakan persiapan untuk esok hari.

 9. Dengar pendapat isteri

Suami isteri perlu sering bertukar-tukar pendapat tidak kira taraf pendidikan atau profesionalisme mereka. Isu-isu semasa boleh dijadikan sebagai ‘ice-breaking’ . Kemudian, berbincanglah tentang hal rumahtangga dan masa depan. Suami boleh bertanyakan pandangan isteri tentang problem kerjanya. Malah isteri tentu berminat hendak mengetahui ‘gosip’ pejabat selepas seharian berhempas pulas di rumah. Dari situ isteri dapat mengenali karektor rakan-rakan pejabat suami secara tidak langsung.

 10. Penuhi hajat isteri

Bukan semua hajat isteri boleh dipenuhi oleh suami. Jika isteri berhajatkan sebuah mesin basuh ataupun mesih jahit, pihak suami mungkin terpaksa berfikir dua atau tiga kali sebelum memenuhinya. Bagaimanapun, jika anda tidak berjaya memenuhi hajat isteri untuk masa yang terdekat, simpanlah hajat isteri anda itu dan tunaikanlah apabila anda berpeluang kelak. Bukankah pemberian itu melambangkan bahawa anda adalah suami yang amat menghargai pengorbanan isteri.
 
Copy paste dr Blog OPEN MINDA.Tqvm

 
        
 
 
 
 
 

Khamis, Ogos 25, 2016

Fasa Sebelum Perkahwinan,Semasa dan Selepas Perkahwinan.

Tips -Mungkin benar ,sipi-sipi atau tepat dengan pengalaman anda...


Cinta tahap mana pun pada pasangan, setiap perkahwinan itu tetap akan melalui beberapa fasa. Ada pasangan yang menyedarinya dan ada juga yang tidak. Dalam nota kali ini kita mahu lihat perubahan fasa-fasa dalam hubungan serius antara lelaki dan perempuan dalam konteks rumah tangga. 
 
Ini penting terutamanya kepada pasangan yang baru berkahwin dan juga kepada pasangan yang telah berpengalaman. Dengan mengetahui fasa-fasa ini membolehkan anda menyesuaikan cara berfikir dan gaya tindakan yang perlu untuk melaluinya nanti.
 

 
1. Peringkat pertama ini dipanggil peringkat tergila-gila. 
Ini adalah peringkat yang boleh menjadi kenangan manis dan mungkin juga memalukan. Bermula dengan perasaan suka atau tertarik yang keterlaluan kepada seseorang. Orang yang berada pada peringkat ini akan berbuat apa sahaja untuk memastikan pasangannya itu suka kepadanya sepenuh hati. Waktu inilah segala nasihat daripada rakan dan saudara tidak akan diterima. Buang emak, buang saudara kerana kasih hamba turutkan. 
 
2. Peringkat kedua ialah peringkat cuba saling memahami. 
Dalam rumah tangga peringkat ini  bermula sebaik habis tempoh ‘berbulan-madu’. Anda mula mengenali tentang suami pada lapisan yang lebih dalam. Warna-warna sebenar siapakah dirinya mula anda berikan tafsiran. Ada tafsiran ini sama seperti anda harapkan dan ada juga tidak anda sangka sebelum ini. Peringat kedua ini memang cukup panas dan mencabar. Ini menandakan fasa sebenar hidup berumah tangga baru bermula.
 
3. Peringkat ketiga ialah peringkat dugaan. 
Walau bagaimana sempurna rumah tangga itu, peringkat ini pasti akan dilalui. Buat kali pertama anda mula berselisih faham dengan suami. Cuba anda ingat kali pertama anda dan suami berselisih faham. Apakah isunya? Apakah kesan yang berlaku selepas krisis pertama ini? Adakah ia menjadikan hubungan anda dengan suami semakin teruk atau menjadi lebih baik selepas itu? Berbanding peringkat kedua, peringkat ketiga ini lebih getir, lebih ganas dan lebih kejam cabarannya.
 
4. Peringkat keempat ialah perubahan anggapan. 
Anda mula melihat pasangan anda dengan persepsi berbeza sebelum ini. Anda sangka dia romantik tetapi hakikatnya tidak. Anda ingatkan dia garang tetapi rupa-rupanya amat lembut orangnya. Pada peringkat ini anda mungkin semakin menyayanginya atau anda mula membencinya.
 
5. Peringkat kelima ialah peringat penyesuaian. 
Apa yang kita mahu tidak semestinya sama dengan apa yang kita dapat. Anda dan pasangan cuba menyesuaikan diri dengan hakikat yang ada di depan mata. Peringkat ini perlukan banyak pengorbanan dan toleransi. Perasaan pentingkan diri adalah halangan utama di peringkat ini. Banyak pasangan yang berpisah dan bercerai kerana gagal dalam menempuh peringkat ini.
 
6. Peringkat keenam ialah peringkat bahagia. 
Perasaan bahagia ini tidak sama dengan bahagia semasa bulan madu. Perasaan ini hanya dapat dirasai oleh pasangan yang berjaya melepasi peringkat penyesuaian yang sangat getir itu.
 
7. Peringkat ketujuh ialah peringkat ragu-ragu. 
Pengalaman yang dilalui, faktor umur, perubahan hormon dan perubahan fizikal mula mencetuskan rasa tidak selamat dan ragu-ragu tentang kesetiaan pasangan. Anda mula membandingkan rumah tangga anda dengan rumah tangga orang lain. Anda mula mempersoalkan adakah rumah tangga anda betul-betul bahagia atau hanya pura-pura bahagia?
 
8. Peringkat kelapan ialah peringkat penerokaan seksual. 
Di sini adalah persimpangan antara lelaki dan perempuan. Pada peringkat ini salah seorang atau kedua-dua pihak pada pasangan itu merasakan minat seksual mula berubah. Ada dua kesan perubahan minat seksual ini. Pertama masing-masing semakin kreatif  dalam hubungan seksual. Kedua, salah seorang atau kedua-dua mungkin mula curang dan menjalin hubungan gelap selain pasangan sekarang.
 
9. Peringat terakhir ialah peringkat percaya sepenuhnya. 
Ini adalah peringkat gembira dan bahagia pada tahap yang paling stabil. Kedua-dua suami dan isteri yang berjaya sampai ke peringkat ini tahu dan boleh mengagak apa juga sikap dan perangai yang bakal ditunjukkan oleh pasangan mereka. Masing-masing tahu yang rumah tangga mereka hampir sampai ke destinasi muktamad. Mereka seumpama satu tubuh yang berkongsi dua badan. Apabila salah seorang daripada mereka meninggal dunia, kesannya amat berat kepada yang masih hidup. 
 
Kesemua peringkat ini pasti berlaku tetapi tidak semua yang akan melaluinya. Kebanyakan perceraian berlaku sebelum tamat peringkat kelima. Jadi, kepada bakal pengantin bersedialah fizikal dan mental untuk melalui fasa-fasa getir ini. Sebaik sahaja anda melalui fasa keenam dan seterusnya cara anda melihat hidup ini pasti berubah. Laluilah semuanya sehingga nanti anda menunaikan janji untuk bersama sehingga ke akhir hayat.
mingguan wanita

Selasa, Ogos 23, 2016

Tercipta satu lagi "Hari ini Dalam Sejarah"


 
Majlis Pertunangan Anak
 
Tarikh 21 Ogos masih terpahat diingatan di mana anak tunggal aku mengadakan Majlis Pertunangan.Banyak urusan dibuat sendiri olehnya dimana aku hanya menguruskan soal kewangan.
Tahniah wp tiada pengalaman sebelum ini semua nya berjalan sempurna.Nanti foto2 akan diuruskan kemudian sebagai nostalgia peribadi.