Halaman

Jumaat, Mac 27, 2015

Mencari Ketenangan.


 
Ketenangan Itu Tidak Wujud Di mana-mana, Tapi Ia Berada Di Dalam Hati

 
Apabila kita melihat pemandangan-pemandangan yang indah dan damai tentu hati kita berdetik; alangkah bahagianya kalau dapat pergi atau tinggal di tempat-tempat tersebut. Di situlah ketenangan dapat diperolehi, di situlah kebahagiaan dapat dikecapi. Paling tidak pun, itulah yang lazim dirasakan oleh sebahagian besar manusia.

Maka menujulah manusia ke pantai-pantai yang permai mencari apa yang mereka namakan sebagai ketenangan. Menjelajahlah manusia ke hutan rimba, ke dataran hijau dan ke bukit serta gunung yang tinggi demi mendapatkan ketenangan yang mereka cari.
 

Begitulah hakikat fitrah kemanusiaan yang memerlukan hiburan ketenangan, setelah hidup mereka dipenuhi dengan seribu macam kesibukan. Tapi benarkah wujud ketenangan di tempat-tempat yang dikejarkan oleh mereka ini? Di situkah wujud kebahagiaan yang mereka dambakan saban waktu?

Kalau benarlah ketenangan itu berada di tempat-tempat yang indah dan permai, kenapa ada juga manusia yang memiliki ketenangan yang paling hakiki, walaupun kehidupannya hanya dikelilingi lautan pasir dan dipayungi terik mentari?

Siapakah manusia yang paling tenang hatinya kalau bukan Nabi Muhammad s.a.w.? Dan bukankah hayat baginda hanya berlegar di padang pasir. Tidak pernah baginda menyelam ke dasar lautan Pasifik melihat keindahan hidupannya. Tidak pernah baginda menjelajah hingga ke Eropah atau Asia Tengah; bumi yang penuh dengan flora dan fauna yang kita idam-idamkan peluang untuk ke sana.

Dalam keadaan hidup baginda yang di kelilingi padang pasir itu pun, ketenangan yang hakiki berjaya baginda dan para sahabat perolehi. Justeru, di manakah wujud ketenangan itu sebenarnya?

Kalau pun kita diberi peluang untuk ke tempat-tempat yang indah dan permai itu dan di sana kita merasai ketenangan yang kita harapkan, adakah berkekalan rasa tenang itu apabila kita meninggalkan tempat tersebut? Lazimnya tidak. Bahkan kalau memang kita ditakdirkan bermastautin di tempat itu, pastikah ketenangan itu akan berterusan? Jawapannya juga tidak. Buktinya?

Cuba perhatikan, sejak lahir, kita hidup di bumi Malaysia, yang akhirnya kita merasa bosan dengan suasana flora dan fauna negara sendiri, padahal ribuan pelancong dari tempat-tempat yang menjadi idaman kita itu memuji-muji keindahan negara ini. Mengapa mereka ke sini pula, padahal tempat merekalah yang kita rasakan lebih indah dan permai suasananya?

Fikirkan. Kenapa mereka mencari ketenangan di sini, sedangkan kita pula merasakan ketenangan itu berada di tempat mereka sendiri? Cuba halusi kembali. Di manakah sebenarnya ketenangan yang dicari-cari?

Ramai yang menyangka bahawa dengan berada di tempat-tempat seperti itulah ketenangan dapat diperolehi dan kebahagiaan dapat dikecapi. Namun hakikatnya ketenangan itu tidak wujud di mana-mana pun, tapi ia sebenarnya berada di dalam hati. 

Walau di mana sekalipun kita berada, sebenarnya ketenangan itu sangat dekat dengan kita. Walau hidup kita di dalam gua yang tertutup tanpa cahaya atau hidup di kelilingi dengan hiruk pikuk kesibukan kotaraya, ketenangan itu tetap dapat kita perolehi. Kerana syarat untuk tenang itu bukannya ke pantai, ke bukit atau ke hutan. Tapi syarat ketenangan itu ialah mengingati Tuhan. Maksud firman Allah; “Ketahuilah bahawa dengan mengingati Allah itulah hati akan tenang.” (Surah Al-Ra'd 38)

Itulah rahsia ketenangan. Pintunya di hati. Dan kuncinya mengingati. Dan yang diingat itu ialah Tuhan Yang Maha Suci. Lihatlah apa sahaja di depan matamu dan kalau yang dilihat itu diperhati dan yang diperhati itu dihayati dan yang dihayati itu difahami akan hakikatnya, kemudian segalanya dapat membawa hati mengingati Allah, maka akan lahirlah ketenangan.

Melihat manusia yang berbagai rupa bangsa, kemudian mengkagumi kebijaksanaan Tuhan, maka hati akan tenang. Melihat kenderaan lalu-lalang, kemudian memuji kehebatan Tuhan atas ilmu yang Dia ilhamkan pada manusia untuk mencipta kenderaan itu, maka hati akan tenang.

Melihat kemusnahan dan pencemaran kotaraya, kemudian menginsafi ketentuan Tuhan terhadap kehancuran dunia (kiamat), maka hati akan tenang. Melihat manusia dengan segala macam ragam; ada yang kuat ibadatnya dan ada yang hebat maksiatnya, kemudian menangisi dan memohon keuzuran dari Tuhan atas kesilapan diri sendiri, maka hati akan tenang.

Begitulah yang disuruh oleh Tuhan. AlamNya terbentang luas bukan untuk dipandang, tapi diperhati. Bukan untuk dilihat, tapi dihayati. Bukan untuk direbut, tapi dimanfaati. Maksud firman Allah;

“Sesungguhnya pada penciptaan langit-langit dan bumi, dan silih pergantian malam dan siang, terdapat tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi orang-orang yang berakal.” (Surah Ali Imran 190)

Itulah tujuan alam dicipta. Tuhan lahirkan kita merata di seluruh dunia. Biarlah di mana pun kita berada. Kalau pun tempat kita ditakdirkan lahir itu adalah tempat yang dipenuhi dengan kehancuran akibat peperangan atau malapetaka alam, ketahuilah! Tuhan itu tetap adil.

Dia tidak menetapkan syarat ketenangan itu mesti berada di tempat yang indah permai, tapi yang Dia telah tentukan ialah; untuk tenang itu, hati mesti mengingati DiriNya. Itulah syarat ketenangan yang menjadi impian setiap insan. Yang pasti, tiada siapa yang hanya mahu ketenangan yang bersifat sementara. Justeru, ingatlah Tuhan, dan selama mana ini dilakukan, insyaAllah hati akan tenang.

Jumaat, Mac 20, 2015

Manusia dan Peristiwa


Usia baru 21, anak dah 11

Agensi
Semenanjung Gaza: Dia baru berusia 21 tahun, namun Naeema sudah melahirkan 11 anak termasuk kembar lima yang semuanya berusia bawah tujuh tahun.
Naeema yang sudah berkahwin dengan suaminya, Raad, 25, sejak tujuh tahun lalu, berkata dia sebenarnya hanya mahukan lima anak.
“Percayalah, saya tidak langsung ingin terus mengandung dan melahirkan anak. Saya mahukan hanya lima, seperti wanita normal lain.
“Sudah bertahun-tahun saya tidak dapat ke mana-mana kerana sibuk menjaga anak. Apatah lagi dengan kembar lima yang memerlukan lebih banyak pemerhatian.

“Pada waktu malam saya lebih banyak terjaga daripada tidur kerana perlu menyusukan semuanya,” katanya dalam wawancara dengan rangkaian televisyen Al Arabiya.
Komen: seronok kumpul berita sensasi utk dikongsi.
 
Artikel ini disiarkan pada : Selasa, 17 Mac 2015 @ 5:27 AM

NAEEMA dan Raad bersama sebahagian anak mereka.


Selasa, Februari 17, 2015

Sejenak Bersama Kelapa Tua

SEIKHLAS KELAPA TUA..

"Perjalanan dan pengalamannya yang begitu panjang dan menyeksakan dari sebiji kelapa tua di atas pokok yang tinggi hingga ke belanga yang panas berbahang, tidak ada siapa yg ambil kira atau ambil peduli.."



Kelapa tua. Semua orang kenal kelapa tua. Tahu pula gunanya kelapa tua itu. Sangat penting dan sangat berguna kelapa tua ini dalam hidup manusia.

Namun begitu, kewujudannya tidak dipeduli dan tidak diendahkan orang. Kelapa tua tidak pernah menjadi topik perbincangan. Tidak pernah dikaitkan dengan apa-apa isu atau masalah. Kalaulah kelapa tua ini mempunyai emosi, tidak ramai orang yang akan dapat merasakan dan menyelami perasaannya. Itulah kelapa tua.

Kelapa tua pula tidak pernah susah hati kalau orang tidak mempedulikannya. Dia hanya tergantung di atas pokok dan terbuai-buai bila ditiup angin.

Tapi, lazimnya elok-elok kelapa tua itu tergantung di atas pokoknya sambil menikmati keindahan alam buana ini dari kedudukannya yang tinggi itu, datanglah orang menjoloknya dengan galah yang panjang. Tidak sabar menunggu kelapa tua itu jatuh sendiri. Bukannya selesa kena jolok-jolok macam tu. Bila tangkainya sudah lemah setelah dijolok beberapa kali, maka gugurlah kelapa tua itu berpusing-pusing ke bumi. Gugur itu pula bukannya rendah. Bukan setakat lima atau sepuluh kaki tapi sampai empat puluh hingga lima puluh kaki. Bunyinya berdentum sampai ke tanah. Waduh! Kalau calang-calang buah, boleh berkecai. Kalau kepala orang, boleh bersepai otak.

Masalah kelapa tua ini tidak terhenti di situ sahaja. Ini baru muqaddimahnya. Dia dikutip dan kulit sabutnya dikoyakkoyak dan dibuang sedikit demi sedikit dengan parang cangkuk. Proses ini bukan sekadar sekali tetak. Berpuluh-puluh kali parang cangkuk itu menusuk ke dalam kulit sabutnya. Seksanya tak boleh nak cerita. Mula-mula sakit tusukan. Lepas itu sakit dikoyak dan disiat-siat. Ini berterusan sampai tempurung sahaja yang tinggal.

Bila dah sampai ke tempurung, maka tak apalah. Cantik juga rupanya. Keras dan bulat. Tetapi manusia bukan tahu hendak menilai seni yang seperti ini. Tempurung bulat yang cantik itu ditetak pula dengan parang dengan sebegitu kuat hingga terbelah dua di tengah-tengahnya. Maka tersembur dan mengalirlah air jernih dari dalam perutnya dan terdedahlah isinya yang putih bersih.

Bagi kebanyakan kehidupan yang lain, kalau sudah sampai ke tahap ini, maka selesailah riwayat hidupnya. Tetapi bagi kelapa tua, ini baru permulaan. Banyak lagi seksaan yang menanti. Tak cukup dengan menyemburkan air dari dalam perutnya dan mendedahkan isinya, isinya yang putih bersih itu dipisahkan dari tempurung, diparut dan dikukur pula hingga menjadi lumat. Tempurungnya dibuang. Kadang-kadang di bakar. Bentuk asal kelapa tua sudah tidak ada lagi. Yang tinggal hanyalah isinya yang sudah lumat dikukur dan diparut.

Untuk menambah seksanya lagi, dituang pula air ke dalam isi parut itu, diramas-ramas dan diperah-perah. Alangkah seksanya. Kalau hendak dikirakan, ini sudah terkeluar dari batas-batas perikemanusiaan. Kemudian ia ditapis menjadi santan. Kelapa tua yang dulunya keras dan bulat kini sudah menjadi cecair yang putih.

Setelah itu, minyak dipanaskan dalam belanga. Bawang merah, rempah dan rencah-rencah yang lain ditumis. Bila sudah cukup kuning dituanglah santan tadi ke dalam belanga. Maka berpanasanlah santan itu hingga terkeluar minyaknya. Apabila sudah masak dan bau harumnya merebak ke seluruh ceruk rumah, maka orang pun bertanya: “Gulai apa tu? Sedap sangat baunya?” Orang di dapur hanya menjawab, “Gulai ikan bawal.” Gulai dapat nama. Ikan bawal dapat nama. Orang kata, “Oh! Sedap gulai ni.” “Oh! Sedap ikan bawal ni.”

Jasa kelapa tua tenggelam begitu sahaja. Perjalanan dan pengalamannya yang begitu panjang dan menyeksakan dari sebiji kelapa tua di atas pokok yang tinggi hingga ke belanga yang panas berbahang, tidak ada siapa yang ambil kira atau ambil peduli. 

Alangkah indahnya kalau kita dapat berjasa seperti kelapa tua ini. Jasa-jasa bukan untuk dipuji dan dipuja. Bukan untuk dikenang atau untuk mendapat nama, tapi untuk ta’abbud kepada Tuhan. Biarlah jasa-jasa kita tidak nampak di mata orang, tapi ada dalam perhatian Tuhan!
 
tq petikan dr Rakan Blog

Jumaat, Januari 09, 2015

Banjir,bah,ampuh


 
Apa pun istilahnya mmg dahsyat sungguh banjir yg menimpa beberapa negeri di Malaysia.Tapi ketika peristiwa hujan lebat menimpa aku sibuk melawat rakan satu sekolah yg masuk ICU kr darah tinggi.Akhirnya beliau pulang ke rahmatullah. dlm usia sehari sebelum ulangtahun kelahiran ke 49 pd 1.1.2015.Kemudian barulah plan nak balik kampong di Pahang.Tapi masih tertangguh kr air banjir telah menghalang di pertengahan jalan .Jadi perjalanan di tukar ke Melaka sahaja.Seram sejuk juga bila baca wasap2 dr rakan ttg perkembangan banjir di Kelantan,Perak dan Pahang.
Amaran gelombang kedua banjir di Pahang 30 DisemberKOLEKSI GAMBAR-GAMBAR BANJIR DI PAHANG DISEMBER 2014 | AKU ANAK PAHANG
Banjir Di Pahang Makin Buruk, Lebih 5,000 Di PindahKOLEKSI GAMBAR-GAMBAR BANJIR DI PAHANG DISEMBER 2014 | AKU ANAK PAHANG

Sabtu, Januari 03, 2015

Projek Baru Reban Baru 2015


 
Musim cuti sekolah ni dah lama tak update blog ,Trend terkini sibuk pula melayani whatsap group peribadi ,sekolah dan terbaru reunion bekas-bekas pelajar maktab.Apa pun hobi bercucuk tanam pokok bunga dan buahan tetap menjadi keutamaan di masa terluang.Apatah lagi di musim hujan bulan-bulan tengkujuh 2014.Projek mengemaskini kembali reban ayam Siam di belakng rumah berjalan lancar spt dirancang.Pagar berjaring telah siap bagi mengelak pencerobohan anasir luar spt monyet,biawak,babi hutan,tikus,musang dan *musang kepala hitam.Sepanjang tahun serangan mrk ini banyak menggagalkan usaha aku utk membiak hobi masa lapang aku ni.Oh ya lupa nak sebut kucing jantan yg suka makan anak ayam juga merupakan satu masalah.Jika -buang kucing yg makan anak ayam  tu , ada je  "kucing orang buang"  yg baru datang.
 

Jumaat, Oktober 31, 2014

Raikan Ulang Tahun Hari Lahir Anak


Ke KL Wisma Kenanga Hole Sale Jalan Hang Tuah shopping .Kemudian ronda2 Bandaraya KL dan singgah ke Le Apple Hotel.Menginap di situ cukup selesa dengan pemandangan menara Kembar KLCC.Kata isteri dan anak " Duit tak pernah menipu"Kalau dah harga bilik sewa mahal maka sudah tentu suasana dan layanan tip top.Berdekatan pula dengan Shopping Complex Ampang di mana tempat aku pernah bekerja di situ semasa menunggu keputusan STPM dulu.Malam pertama kami bertiga ronda KLCC sambil menyaksikan persembahan pancaran lampu di kawasan air terjun.Terpegun dgn keunikan cahaya berwarna warni .Kesesokannya kami mencari tempat makan  Restaurant  Hadhralmawt Jalan Raja Chulan.Rupanya deretan restaurant Hadramawt yg asal telh dirobohkan utk sebuah projek yg lain.Tapi jumpa restaurant juga lokasi makanan arab ysg lebih awal beroperasi dari tempat yg selalu kami pergi.Sekali lagi "duit tak pernah menipu"Lazat dan amat selesa sesuai dengan harganya.
 
Hadramawt Restaurant & CateringSaya memang RECOMMEND tempat nih so jangan tunggu2....jom jalan2 ...Lamb Mandy at Restaurant Wadi Hadramawt
 

Isnin, Ogos 04, 2014

Melancong ke Perak

Sesekali melancong dalam negara pulak.Dah lama tak ke Perak.Pada hari raya ke 4,aku bawa Umi,adik perempuan dan keluarga merentasi highway Karak ke Utara.Tiba di Simpang Pulai kami mencari Kellie Castle yang dikatakan "berhantu"tu.Setelah puas  teroka bangunan tinggalan tu kami dibelasah hujan lebat berserta angina yang agak kuat juga.

Kemudian terus ke arah Ipoh.setelah puas berpusing kami menyewa di sebuah hotel badget .


Kemudian keesokkannya kami melalui jalan ke Cameron Highlands sebab adik ni nak sangat ke sana.Puas juga meredah banjaran gunung barulah tiba ke sana.Setelak membeli  sedikit sayuran spt kobis dan anak pokok bunga kami menuruni Cameron menuju ke Gua Musang.Fulamak..jalannya cukup mencabar .Tiba di Gua Musang sudah magrib.Ada cerita di sebalik pengalaman ini apabila disertai peristiwa yang patut jadi iktibar di lain perjalanan.nanti kalau ada masa saya akan sambung..ADUHAI NASIB.